Breaking News:

Berita Nasional

Kondisi Papua Memanas Usai Anggota TNI Gugur Terlibat Baku Tembak Selama 4 Jam Dengan KKB, Kronologi

Kondisi Papua Memanas Anggota TNI Gugur Usai Terlibat Baku Tembak Selama 4 Jam Dengan KKB, Kronologi

Editor: Slamet Teguh
Kolase Intisari-YouTube
Ilustrasi: Seorang prajurit TNI, Pratu Ida Bagus Putu, gugur dalam baku tembak dengan teroris Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di Distrik Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, Selasa (21/9/2021). Saat itu, korban bersama tim sedang melakukan pengamanan proses evakuasi jenazah Suster Gabriella Maelani usai penyerangan KKB. 

TRIBUNSUMSEL.COM - KKB tampaknya tak berhenti berulah di tanah Papua.

Padahal pemerintah kini telah menetapkan KKB sebagai organisasi teroris.

Meski begitu, sejumlah peristiwa berdarah terus dilakukan oleh kelompok ini.

Yang tebaru, seorang prajurit TNI gugur di Papua.

Pratu Ida Bagus Putu, gugur saat melakukan pengamanan proses evakuasi jenazah Suster Gabriella Maelani di Distrik Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, Selasa (21/9/2021).

Pratu Ida Bagus Putu gugur setelah mengalami luka tembak di kepala dalam kontak tembak dengan teroris Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB), pada pukul 06.30 WIT.

"Dalam pelaksanaan evakuasi tersebut ada anggota TNI yang berupaya melakukan pengamanan. Dalam proses pengamanan tersebut anggota kita gugur karena kontak tembak dengan KKB," ujar ujar Kapendam XVII/Cenderawasih Kolonel Reza Patria kepada awak media di Jayapura, Papua, Selasa (21/9/2021).

Akibat kejadian ini, jenazah Pratu Ida Bagus Putu menjadi bagian yang dievakuasi oleh tim Satgas TNI ke Jayapura.

"Karenanya proses evakuasi terhambat. Jadi, tadi ada dua jenazah yang dievakuasi," kata Reza.

Kondisi keamanan di Distrik Kiwirok tidak kondusif dalam satu minggu terakhir setelah KKB pimpinan Lamek Taplo melakukan aksi kriminal di wilayah tersebut.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved