Breaking News:

Berita Muratara

Pembangunan Jembatan Gantung Bisa Dilewati Mobil di Noman Dikabarkan Batal, Ini Kata Bupati Muratara

Rencana Pemerintah Kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara) membangun jembatan gantung yang bisa dilewati mobil dikabarkan batal. Ini Penjelasan Bupati

TRIBUNSUMSEL.COM/RAHMAT
Bupati Muratara Devi Suhartoni menjelaskan Rencana Pemerintah Kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara) membangun jembatan gantung yang bisa dilewati mobil menghubungkan antara Desa Noman dan Desa Noman Baru dibatalkan. 

Laporan Wartawan Tribunsumsel.com, Rahmat Aizullah 

TRIBUNSUMSEL.COM, MURATARA - Rencana Pemerintah Kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara) membangun jembatan gantung yang bisa dilewati mobil dikabarkan akan dibatalkan.

Jembatan gantung itu rencananya dibangun tahun 2021 ini di atas sungai Rupit yang menghubungkan antara Desa Noman dan Desa Noman Baru.

Proyek senilai Rp 13 miliar itu disebut-sebut bakal batal karena adanya refocusing dan realokasi anggaran pemerintah daerah dalam rangka penanganan Covid-19.

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kabupaten Muratara, Erwin Syarif menyebut pembangunan jembatan gantung itu masih ada dalam Dokumen Pelaksanaan Anggaran (DPA).

"Masih ada dalam DPA, kita belum tahu nanti kebijakan Pak Bupati, jembatan itu dilaksanakan atau tidak, anggaran kita defisit," kata Erwin Syarif kepada wartawan, Senin (5/4/2021).

Baca juga: Sempat Bikin Bupati Muratara Geleng Kepala, Plafon RSUD Rupit Sudah Diperbaiki Kontraktor

Bupati Muratara Devi Suhartoni menjelaskan sesuai dengan arahan Presiden Joko Widodo dan Gubernur Herman Deru, bahwa harus fokus pada skala super prioritas, prioritas dan reguler.

"Nah jembatan di Desa Noman kami kira belum terlalu mendesak, anggaran kita defisit karena Corona, maka ada refocusing dan realokasi anggaran," katanya. 

Dia mengatakan, untuk saat ini yang paling dibutuhkan masyarakat Kabupaten Muratara adalah akses jalan untuk konektifitas antar kecamatan dan desa.

"Karena banyak jalan di Kabupaten Muratara rusak, mulai dari rusak ringan hingga berat, tidak bisa dilintasi masyarakat dengan nyaman," kata Devi.

Halaman
12
Penulis: Rahmat Aizullah
Editor: Yohanes Tri Nugroho
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved