Breaking News:

Berita Ogan Ilir

Gelapkan Uang Hasil Penjualan Produk, Marketing Perusahaan di Indralaya Ditangkap di Lampung

Setelah dua bulan melarikan diri, Eko Wahyudi berhasil ditangkap polisi saat berada di tempat persembunyiannya di Lampung.

Penulis: Agung Dwipayana | Editor: Vanda Rosetiati
TRIBUN SUMSEL/AGUNG DWIPAYANA
Tersangka Eko Wahyudi marketing perusahaan yang diduga gelapkan uang perusahaan saat diamankan di Mapolsek Natar, sesaat sebelum dibawa ke Mapolres Ogan Ilir di Indralaya, Senin (25/10/2021). 

TRIBUNSUMSEL.COM, INDRALAYA - Setelah dua bulan melarikan diri, Eko Wahyudi berhasil ditangkap polisi saat berada di tempat persembunyiannya di Lampung.

Eko, pria 30 tahun ini ditetapkan tersangka penggelapan uang hasil penjualan produk perusahaan di Ogan Ilir, tempat dia bekerja.

Menurut keterangan polisi, tersangka merupakan marketing lokal di sebuah perusahaan pembuatan dan penjualan keramik di Indralaya Utara.

Kapolres Ogan Ilir AKBP Yusantiyo Sandhy, melalui Kasat Reskrim AKP Shisca Agustina menerangkan, tersangka dilaporkan menggelapkan uang hasil penjualan keramik, dua bulan lalu.

"Tersangka ini melaksanakan kegiatan marketing diantaranya dengan menjual produk perusahaan berupa keramik. Namun uang hasil penjualan tak disetor secara penuh ke perusahaan," kata Shisca melalui rilis kepada wartawan, Senin (25/10/2021).

Dijelaskan Shisca, tersangka dua kali menjual keramik tersebut kepada konsumen, tepatnya pada tanggal 16 dan 27 Agustus lalu.

Dari dua kali transaksi, total ada 179 kotak keramik yang dijual oleh tersangka.

"Uang hasil penjualan keramik sebanyak itu sebesar Rp 6 juta," terang Shisca.

Dari jumlah Rp 6 juta, lanjut Shisca, tersangka hanya menyetor sebagian ke perusahaan.

"Tersangka hanya setor Rp 3,3 juta. Sisanya 2,7 juta tidak disetor dan digunakan untuk keperluan pribadi," jelas Shisca.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved