Breaking News:

Israel Percaya Diri Iron Dome Tak Bakal Tembus, Akhirnya Ditembus Rudal Sijeel Hamas dengan Mudah

Namun, klaim Israel tentang Iron Dome yang tak dapat ditembus itu akhirnya dipatahkan oleh upaya Hamas.

IST via manado.tribunnews.com
Iron Dome Israel 
Israel menyebutnya Iron Dome alias Kubah Besi.

Dinamakan seperti itu karena memang benar-benar melindungi seluruh wilayah Israel sama seperti kubah.

Sistem pertahanan rudal tersebut berfungsi sebagai penangkal rudal yang diluncurkan ke arah Israel.

Baca juga: Lucinta Luna Terancam Dipenjara Gegara Mengaku Hamil, Muannas Alaidid: Sudah Jelas Dia Laki

Militer Israel mengklaim bahwa sejauh ini alat tersebut telah berhasil melumpuhkan roket–roket yang diluncurkan ke wilayah mereka.

Sistem pertahanan anti-rudal Iron Dome tidak diragukan lagi adalah juara dari konflik Israel dengan Gaza.

Tanpanya, ratusan rudal yang ditembakkan oleh Hamas ke Israel dari hari ke hari kemungkinan besar akan menyebabkan banyak kematian, dan kerusakan parah.

Namun, klaim Israel tentang Iron Dome yang tak dapat ditembus itu akhirnya dipatahkan oleh upaya Hamas.

Melansir The Times of Israel, Selasa (11/5/2021), sayap bersenjata Hamas mengatakan bahwa mereka menggunakan jenis baru rudal "Sijeel" untuk menyerang kota-kota Israel hari ini.

Hamas mengklaim bahwa rudal tersebut berhasil melewati sistem pertahanan Iron Dome Israel.

"Untuk pertama kalinya, kami memanfaatkan taktik penembakan rudal Sijeel ke Ashkelon, yang memiliki kekuatan penghancur tinggi dan berhasil mengatasi Iron Dome," kata Brigade Izz al-Din al-Qassam dalam sebuah pernyataan.

Media Ibrani telah melaporkan bahwa kerusakan sementara di Iron Dome dan volume besar roket yang ditembakkan dalam kurun waktu singkat mungkin telah berkontribusi pada kemampuan untuk menghantam kota tersebut.

Tentara Israel belum mengomentari klaim Hamas.

Sementara itu, Channel 12 mengatakan kerusakan pada baterai Iron Dome yang ditempatkan di Ashkelon mungkin merupakan penyebab kegagalannya untuk mencegat roket yang masuk pada hari sebelumnya yang mengakibatkan kematian dua orang Israel di kota tersebut.

Masalah tersebut kemudian diperbaiki dan baterai tersebut sekarang beroperasi penuh.

Hamas mengklaim rudal "Sijeel" barunya yang menimbulkan korban memiliki kemampuan menerobos sistem pertahanan Iron Dome.

Keduanya adalah satu wanita berusia 60-an dan yang lainnya berusia 80-an.

Beberapa menit kemudian IDF melaporkan bahwa mereka telah menewaskan dua komandan tertinggi PIJ yang bertanggung jawab atas tembakan roket di Gaza.

Lebih dari 90 orang Israel terluka karena hampir selusin bangunan di Ashdod dan Ashkelon terkena roket, menurut Polisi Israel.

Melansir National Interest, menilai efektivitas Iron Dome tidaklah mudah.

Misalnya, perangkat lunak seharusnya menghitung apakah roket akan mendarat di daerah berpenduduk atau medan kosong: pencegat akan mengenai yang pertama sementara mengabaikan yang terakhir.

Lantas, jika sebuah roket Hamas mendarat di Israel, apakah karena Iron Dome gagal mencegatnya, atau Iron Dome memilih mengabaikannya karena tidak menimbulkan ancaman?

Ted Postol, profesor emeritus di Massachusetts Institute of Technology dan pengkritik lama pertahanan rudal Israel dan Amerika, mengatakan bahwa sistem tidak berfungsi.

Untuk menghantam dan menghancurkan hulu ledak, bukan badan rudal, pencegat Iron Dome harus menyerang langsung roket, menurut Postol.

Video yang menunjukkan contrails dari pencegat melakukan putar balik, atau menyelam ke target mereka, menunjukkan bahwa pencegat tidak menghancurkan hulu ledak.

Postol menolak klaim IDF atas tingkat intersepsi 86 persen.

"5 sampai 10 persen lebih mungkin," katanya.

"Ini bukan Iron Dome. Itu Saringan Besi."

Sumber: https://intisari.grid.id/032692532/bertahun-tahun-lindungi-israel-dari-serangan-rudal-kubah-besi-akhirnya-ditembus-rudal-sijeel-hamas-dengan-mudah?page=all

Editor: Kharisma Tri Saputra
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved