Breaking News:

Berita PALI

PLN Pendopo Soroti Desa Betung Kecamatan Abab PALI, Ada Tunggakan Capai Rp 9 Milyar

PLN ULP Pendopo menyoroti satu desa di Kabupaten PALI. Desa Betung Kecamatan Abab telah menunggak membayar Listrik mencapai Rp 9 Milyar sejak 2012.

SRIPOKU/REIGAN
Manager PLN ULP Pendopo Talang Ubi PALI, Teddy Triadi. PLN menyoroti satu desa di Kabupaten PALI yakni Desa Betung Kecamatan Abab telah menunggak membayar Listrik mencapai Rp 9 Milyar sejak 2012. 

TRIBUNSUMSEL.COM, PALI -- Terkait masih adanya salah satu desa di Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI) yang menunggak tagihan listrik Manager PLN ULP Pendopo, Teddy Triadi mengingatkan kembali akan pentingnya melunasi tagihan. 

Menurut Teddy, mendukung percepatan pembangunan di Bumi Serepat Serasan seperti membangun gardu induk, maka seluruh pelanggan perusahaan plat merah ini, khususnya di Desa Betung Kecamatan Abab diharapkan untuk melakukan pembayaran tagihan listrik tepat waktu. 

Dimana, keterlambatan dalam membayar tagihan listrik akan berdampak negatif pada investasi PLN di wilayah kabupaten PALI. 

Baca juga: Geger, Ikan Pari Hamil Seberat 150 Kg Terkena Pancing Warga Desa Sedupi PALI, Daging Dibagi-bagi

Dijelaskan, peningkatan jumlah pelanggan di Kabupaten PALI dalam setiap bulannya saat ini mencapai 10 persen. 

Dengan itu, tentu hal ini harus disinergikan dengan peningkatan mutu serta pelayanan yang optimal dari PLN. 

"Namun, untuk menambah jaringan atau bahkan menambah gardu distribusi, usulan dari kami sulit diakomodir oleh Pimpinan, lantaran di wilayah Desa Betung, terjadi keterlambatan pembayaran oleh pelanggan yang nilainya mencapai Rp 9 Milyar, terhitung sejak tahun 2012 silam," terang Teddy, Manager PLN ULP Pendopo, Minggu (14/2/2021)

Berdasarkan itu, Teddy Triadi meminta kepada masyarakat khususnya pelanggan PLN di desa Betung, Kecamatan Abab agar mematuhi peraturan yang ada dengan membayar tagihan listrik tepat waktu setiap bulannya pada tanggal 20. 

"PLN dalam menjalankan proses bisnis fair dan transparan, tagihan rekening listrik yang di sampaikan ke Pelanggan benar-benar yang dipakai oleh pelanggan. Namun, bilamana ada kekeliruan atau ketidaksesuaian dalam tagihan, nanti kami akan Perbaiki." jelasnya. 

"Untuk memfasilitasi dan mempercepat Respon baik pengaduan gangguan atau keluhan, kami akan membuka posko Pelayanan Pelanggan dan silahkan masyarakat sampaikan di posko tersebut.

Baca juga: Fakta Taufik Pria PALI Tersangka Bawa Sabu 25 Kg, Kerja Penyadap Karet, Punya Mobil Pajero Sport

Kami tahu, pembayaran tagihan listrik di tahun 2012 tidak akurat. Namun, kami perbaiki tagihan listrik pelanggan tersebut,  karena kami juga tidak mau zolim terhadap pelanggan," terangnya. 

Halaman
12
Editor: Yohanes Tri Nugroho
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved