Breaking News:

Cerita Khas Palembang

Telok Ukan, Makanan Khas Palembang yang Wajib Ada Saat Hari Kemerdekaan Indonesia, Ini Asal Usulnya

Menurut Nurbaya (61) warga asli Palembang, nama telok ukan merupakan penyebutan lain dari kata telok bukan atau yang dalam bahasa Indonesia berarti

Penulis: Shinta Dwi Anggraini | Editor: Siemen Martin
Tribunsumsel.com
Asal usul nama makanan telok ukan 

TRIBUNSUMSEL.COM, PALEMBANG -Tak hanya telok abang atau telur merah, kota Palembang juga memiliki berbagai makanan lain yang menjadi ciri khas di hari kemerdekaan.

Salah satunya telok ukan yang juga biasanya sudah banyak dijual beberapa hari menjelang tanggal 17 Agustus.

Menurut Nurbaya (61) warga asli Palembang, nama telok ukan merupakan penyebutan lain dari kata telok bukan atau yang dalam bahasa Indonesia berarti Telur atau bukan.

Kata-kata tersebut dahulu sering dilontarkan pendatang atau orang yang bukan asli Palembang saat pertama kali melihat tampilan telok ukan yang memang berbeda dari telur-telur pada umumnya.

Nurbaya menuturkan, cerita ini telah tersebar secara turun menurun di kalangan orang asli Palembang.

"Dulu orang-orang dusun (luar daerah Palembang) suka tanya, ini telor bukan, soalnya tampilannya beda dari yang lain. Dari kata-kata telor bukan, lama kelamaan jadi disebut telok ukan," ujar Nurbaya yang sudah 20 tahun menjadi pedagang makanan khas Palembang di hari kemerdekaan, Senin (17/8/2020).

Dari tampilan luarnya, telok ukan memang terbilang unik.

Biasanya menggunakan telur bebek, diatas cangkangnya terdapat sebuah lubang kecil yang ditutup dengan bahan dari kayu gabus.

Lubang di atas cangkang itu ada karena proses pengolahan untuk dijadikan telok ukan itu sendiri.

Nurbaya menjelaskan, telok ukan sebenernya sudah bukan lagi telur bebek asli.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved