Kebakaran Kertapati

Nurdin Jawab Tudingan Tak Selamatkan 2 Anaknya dari Kebakaran, Kalau Saja Waktu Bisa Diputar

Jenazah Puji Ariantini (27) dan Hari Andoko (24), korban kebakaran di Kemang Agung, Kertapati telah dimakamkan di tempat pemakaman umum (TPU)

Nurdin Jawab Tudingan Tak Selamatkan 2 Anaknya dari Kebakaran, Kalau Saja Waktu Bisa Diputar
AGUNG DWIPAYANA/TRIBUNSUMSEL.COM
Nurdin (berbaju biru) kepala keluarga pemilik rumah yang terbakar di Kertapati. Kebakaran itu menewaskan dua orang anaknya. 

TRIBUNSUMSEL.COM, PALEMBANG - Jenazah Puji Ariantini (27) dan Hari Andoko (24), korban kebakaran di Kemang Agung, Kertapati telah dimakamkan di tempat pemakaman umum (TPU) setempat pada Rabu (15/1/2020) siang pukul 13.00.

Keluarga korban mengaku ikhlas dengan kepergian dua bersaudara anak pasangan Nurdin dan Nurhayati tersebut.

Namun pihak keluarga mengaku memiliki ganjalan di dalam hati saat cobaan menimpa mereka, muncul lagi cobaan yang jauh lebih berat dibanding musibah kebakaran tersebut.

"Waktu jenazah dua kakak saya divisum di Rumah Sakit Bhayangkara, ada polisi tanya saya, 'kenapa kamu tidak selamatkan korban waktu kebakaran'? Hati saya rasanya sakit sekali sekaligus emosi mendengar pertanyaan itu," kata Mustakim, saudara bungsu kedua korban saat dibincangi TribunSumsel.com, Rabu (15/1/2020) petang.

Bagi Mustakim, pertanyaan itu serasa menusuk dada karena di saat ia dan kedua orang tuanya dirundung duka, ada pertanyaan yang menurutnya cenderung menyudutkan.

Breaking News, Fakta Baru: Kaki Korban Kebakaran Kertapati Putus, Dievakuasi Terpisah dari Jenazah

"Yang nanya itu tidak pakai basa-basi dan langsung nanya seperti menginterogasi saja. Dan saya lihat di media sosial juga banyak pertanyaan semacam itu," ungkap Mustakim.

Nurdin, ayahanda Mustakim mengungkapkan, pada malam naas tersebut, ia dan istrinya tidur di ruang depan rumah.

Mustakim tidur tak jauh dari lemari es penyebab kebakaran, sementara kedua korban, Puji dan Hari tidur di ruang belakang rumah.

"Jadi saya tidur di ruang depan bersama istri saya. Anak saya yang selamat (Mustakim) tidur tidak jauh dari saya, posisinya dekat kulkas. Yang kakaknya berdua (korban), biasa tidur di dalam ruang belakang rumah yang letaknya disekat," papar Nurdin.

"Jadi, saya, istri dan anak saya Mustakim posisi tidurnya dipisahkan oleh sekat dengan dua anak saya (kedua korban)," paparnya lagi.

Halaman
12
Penulis: Agung Dwipayana
Editor: Prawira Maulana
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved