Polisi Tes Kejiwaan Sutina Ibu yang Buang Bayi ke Mesin Cuci di Palembang

Polrestabes Palembang akan melakukan tes kejiwaan terhadap Sutina (36), pengasuh anak di kota Palembang yang tega memasukkan bayinya ke mesin cuci

Polisi Tes Kejiwaan Sutina Ibu yang Buang Bayi ke Mesin Cuci di Palembang
Tribun Sumsel/ Agung Dwipayana
Sutina, pembantu rumah tangga (PRT) menjadi tersangka pembunuhan terhadap bayi yang baru dilahirkannya. 

TRIBUNSUMSEL.COM, PALEMBANG - Polrestabes Palembang akan melakukan tes kejiwaan terhadap Sutina (36), pengasuh anak di kota Palembang yang tega memasukkan bayinya ke dalam mesin cuci.

Kapolresta Palembang Kombes Pol Didi Hayamansyah mengatakan, tes kejiwaan dibutuhkan untuk menentukan langkah jeratan hukum terhadap tersangka.

"Kami akan lihat apakah kondisi kejiwaan tersangka terganggu atau tidak. Untuk itu tes kejiwaan perlu untuk dilakukan," ujarnya, Rabu (6/11/2019).

Menurut Psikolog Klinis, Syarkoni, M. Psi., tes kejiwaan terhadap tersangka adalah tindakan yang tepat untuk dilakukan.

Sebab melalui tes tersebut, bisa diketahui latar belakang yang mendasari perbuatan tersangka sehingga tega bertindak kejam kepada anak yang baru saja dilahirkannya.

Kasus Ibu Buang Bayi di Mesin Cuci, Kriminolog Palembang Tak Sepekat dengan Pasal yang Menjerat

Sakit Perut Hingga Bayi Terbungkus Kantong Plastik, Fakta-fakta Bayi Tewas Dimasukkan ke Mesin Cuci

"Secara psikologis, biasanya ada sederet permasalahan yang mendasari seseorang bertindak nekat. Seperti di kasus ini yaitu seorang ibu yang tega menyakiti bayinya sendiri. Maka tes kejiwaan sangat tepat untuk dilakukan guna mengetahui motif dari tersangka bertindak kejam seperti itu," ujarnya, Kamis (7/11/2019).

Saat ditemui di Mapolresta Palembang beberapa waktu lalu, Sutina berdalih tidak ada niat sama sekali membunuh anaknya.

Diakui perempuan asal Kecamatan Belitang Kabupaten Ogan Komering Ulu Timur (OKUT) Sumsel itu, saat keadaan panik baru melahirkan, dia sengaja membungkus bayinya mengganggukan kantong kresek.

Kemudian bayi malang itu dimasukkan ke dalam mesin cuci agar tidak ketahuan. Dikatakannya, mesin cuci itu tidak dinyalakan.

Tersangka berujar, perbuatan tersebut sengaja dilakukan dengan tujuan setelah suasana kondusif maka bayinya akan dibawa ke panti asuhan.

Halaman
12
Penulis: Shinta Dwi Anggraini
Editor: Prawira Maulana
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved