Berita Internasional

Rusia Kerahkan 28.000 Narapidana Perang Lawan Ukraina, Mulai Penjahat Kekerasan dan Pelanggar Seks

Peperangan antara Ukraina Versus Rusia masih terus berlanjut,Vladimir Putin terus mengerahkan tentaranya untuk bisa mengalakan p

Editor: Moch Krisna
(Photo by Sergey BOBOK / AFP) (AFP/SERGEY BOBOK)
Pemandangan alun-alun di luar balai kota Kharkiv yang rusak pada 1 Maret 2022, hancur akibat penembakan pasukan Rusia. - Alun-alun pusat kota kedua Ukraina, Kharkiv, ditembaki oleh pasukan Rusia yang menyerang gedung pemerintah setempat, kata gubernur regional Oleg Sinegubov. Kharkiv, kota yang sebagian besar berbahasa Rusia di dekat perbatasan Rusia, memiliki populasi sekitar 1,4 juta. 

'Ini adalah perang yang sulit, bahkan tidak dekat dengan [Chechnya] dan yang lainnya,' katanya dalam video kepada mereka.

“Konsumsi amunisi dua setengah kali lebih tinggi daripada di pertempuran Stalingrad,' di mana ada hampir dua juta korban,” katanya.

Prigozhin mengakui dalam video bahwa ia mewakili tentara swasta Wagner, yang dikerahkan oleh Putin di Ukraina.

Baca juga: Presiden Rusia Vladimir Putin Beri Sinyal Perang dengan Ukraina akan Segera Berakhir

Dia sebelumnya telah membantah tautan ke Wagner yang diketahui telah merekrut ribuan narapidana saat Rusia mengerahkan tahanannya yang paling berbahaya sebagai pejuang.

'Saya adalah perwakilan dari perusahaan perang swasta, mungkin Anda pernah mendengar nama - Grup Wagner,' katanya kepada para narapidana yang berkumpul.

Yevgeny Prigozhin (kanan) pengusaha yang dikenal sebagai 'koki' Putin (@Yevgeny Prigozhin)
Sejumlah besar narapidana tampak tergiur dengan tawaran ala Squid Games.

“Namun sistem tersebut disalahgunakan dengan beberapa 'tahanan kaya' yang membayar suap untuk membeli jalan keluar dari penjara tanpa harus melawan,” katanya.

Ini sejauh ini telah menjaring tim kroni dekat Putin bersama dengan bos kriminal dan penjara sekitar £ 33 juta, menuduh sebuah laporan baru.

'Menurut berbagai sumber, dari April hingga September Layanan Lembaga Pemasyarakatan Federal telah menyerahkan lebih dari 28.000 orang kepada [Wagner],' kata Volya.

'Di antara mereka yang 'direkrut'….adalah [tahanan] yang tidak akan berperang.'

Narapidana ini - termasuk pencuci uang kaya - 'hanya dibayar untuk perekrutan formal dan pulang'.

Mereka disuruh 'berbaring rendah' selama enam bulan karena secara resmi mereka harus berjuang untuk Putin di Donbas atau di front lain di Ukraina.

Baca juga: Pemerintah Ukraina Usulkan UU yang Akan Penjarakan Warganya Jika Kantongi Paspor Rusia

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved