Breaking News:

Berita Palembang

Cara, Biaya dan Syarat Mengurus Sertifikat Halal, Sekarang Lebih Cepat Cuma 21 Hari Selesai

Saat ini transisi karena adanya Undang-undang Cipta Kerja nomor 11 tahun 2020 membuat waktu pengurusan sertifikasi halal lebih singkat 21 hari.

Penulis: Hartati | Editor: Vanda Rosetiati
TRIBUN SUMSEL/HARTATI
Sosialisasi sertifikasi halal dan izin edar kepada pelaku usaha dan kuliner di Palembang saat HUT Asspek ke-4 di Hotel The Zuri, Rabu (13/1/2022). 

TRIBUNSUMSEL.COM, PALEMBANG - Usaha makanan, minuman dan jasa wajib memiliki sertifikat halal sejak 2019 lalu. Namun karena saat ini dalam masa transisi hingga 17 Oktober 2024 nanti maka dimaklumi jika ada yang belum melampirkan sertifikat halal.

Tapi pengusaha diminta secepatnya mengurus sertifikasi halal karena nantinya makanan, minuman dan jasa ini hanya akan ada penerapan labelnya yakni halal atau tidak halal.

Ketua Satgas Layanan Halal Daerah Sumatera Selatan Yuaza Efendi mengatakan saat ini tengah masa transisi pengurusan sertifikat halal dari semula pihak ke swasta kini dikembalikan ke pemerintah.

Selain itu, masa transisi ini juga membawa dampak positif karena semula waktu pengurusan sertifikasi halal memerlukan waktu 107 hari sesuai dengan aturan Undang-undang Nomor 33 tahun 2014.

Saat ini terjadi transisi karena adanya Undang-undang Cipta Kerja nomor 11 tahun 2020 membuat waktu pengurusan sertifikasi halal lebih singkat yakni hanya 21 hari saja.

"Iya waktunya lebih singkat saat ini dibanding sebelumnya dulu lebih dari tiga bulan," ujarnya saat mengisi talkshow di sela HUT Asspek ke-4 di Hotel The Zuri, Rabu (13/1/2022).

Yuaza menjelaskan ada beberapa syarat yang harus dimiliki pelaku usaha untuk mengajukan sertifikat halal ini yakni memiliki Surat Izin Berusaha (SIB) dan juga izin edar. Kemudian mengajukan permohonan sertifikasi halal secara online melalui aplikasi si halal.

Saat ini ada dua jenis pembuatan sertifikasi halal yakni melalui pernyataan dari pelaku usaha untuk daftar produk yang resiko ringan seperti rujak misalnya. Pengajuan ini gratis tidak dikenakan biaya.

Jenis pengajuan sertifikasi halal selanjutnya yakni dengan cara reguler yang bisa dikuti oleh Usaha Menengah Kecil (UKM), menengah dan besar.

Biaya pengajuan sertifikat halal reguler dikenakan biaya lebih kecil Rp 300 ribu pendaftaran dan Rp 350 ribu urnuk pemeriksaan diluar transportasi dan akomodasi.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved