Breaking News:

Kakek Hamili Anak dan Cucu

Kakek 66 Tahun di Banyuasin Rudapaksa Anak dan Cucu, Ini Tanggapan Psikolog

Psikolog mengomentari kasus rudapaksa dilakukan San (66) terhadap anak dan cucunya sendiri hingga kedua korban hamil.

Penulis: Linda Trisnawati | Editor: Vanda Rosetiati
TRIBUN SUMSEL/M ARDIANSYAH
Kakek 66 tahun di Muara Padang Banyuasin inisial San saat diperiksa di Unit PPA Satreskrim Polres Banyuasin, Rabu (6/10/2021). Dia diduga merudapaksa anak dan cucu hingga hamil. 

TRIBUNSUMSEL.COM, PALEMBANG - Seorang kakek warga Muara Padang Banyuasin berinisial San (66) ditangkap polisi karena diduga tega merudapaksa anak dan cucunya sendiri yang masih sekolah dasar (SD) hingga hamil.

Menanggapi hal tersebut menurut Psikolog, Aprilia Putri R MPsi, untuk si pelaku sendiri kemungkinan ada hasrat kebutuhan seksual yang tidak dapat tersalurkan sebagaimana mestinya.

"Yang seharusnya itu dilakukan kepada istrinya. Tidak ada informasi dimana keberadaan istri/ibu/nenek. Dalam sebuah keluarga perlu pola asuh yang sesuai," kata Putri, Rabu (6/10/2021).

Menurut Putri, memang tidak ada pola asuh yang paling baik. Tapi yang perlu ditemukan adalah yang paling sesuai dengan kondisi keluarga. Dalam pola asuh pada sebuah keluarga, dibangun juga komunikasi antar anggota keluarga.

"Komunikasi bisa menjadi gerbang untuk membangun keeratan hubungan anggota keluarga. Yang mungkin pada kasus ini tidak terjalin erat," ungkapnya.

Masih kata Putri, komunikasi dalam kluarga memegang peranan penting juga untuk solusi atas permasalahan yang ada.

"Kasus ini kan terulang dua kali, pertama kepada anak, lalu kepada cucu. Pada kakek tidak adanya efek jerah, sehingga berani melakukan tindakan amoral tersebut pada cucu nya sendiri," katanya.

Lalu sampai cucunya hamil, artinya jelas ada masalah dalam keluarga tersebut. Bagaimana bisa terjadi tanpa sepengetahuan anggota keluarga lainnya. Terutama ibu dari anak tersebut.

"Yang sangat perlu dilakukan tentu memberi hukuman yang sesuai kepada pelaku. Agar memberi efek jera.
Kepada cucu yang hamil, harus dilakukan penanganan khusus, baik secara psikologi maupun kesehatan fisiknya," katanya.

Menurutnya, tentu ada trauma pada cucunya tersebut yang masih anak-anak, secara psikologi. Peristiwa rudapaksa tentu membuat memori buruk pada anak. Sangat memprihatinkan hal ini terjadi pada anak SD.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved