Breaking News:

Berita Palembang

Keluarga Purnawirawan di Kompleks Pomdam TNI AD Belakang BLPT Tolak Ditertibkan, Ini Alasannya

Awalnya ada 12 rumah dapat surat pemberitahuan pengosongan. Tapi sekarang bertambah 2 lagi. Jadi total ada 14 rumah yang kabarnya akan dikosongkan.

TRIBUN SUMSEL/SHINTA DWI ANGGRAINI
Penolakan warga terhadap rencana Kodam II Sriwijaya yang akan menertibkan sejumlah rumah dinas di Komplek Pomdam belakang BLPT Jalan Gama 1 Sekip Ujung Palembang, Selasa (8/6/2021). 

TRIBUNSUMSEL.COM, PALEMBANG - Kodam II Sriwijaya akan menertibkan sejumlah rumah dinas di Kompleks Pomdam belakang BLPT Jalan Gama 1 Sekip Ujung Palembang yang dihuni keluarga pensiun TNI AD.

Hal ini mendapat penolakan dari penghuni rumah saat ini karena mengklaim sebagai ahli waris.

"Awalnya ada 12 rumah yang dapat surat pemberitahuan pengosongan. Tapi sekarang bertambah 2 lagi. Jadi total ada 14 rumah yang kabarnya akan dikosongkan," ujar Rini Sunarji salah satu warga yang rumahnya akan diterbitkan, Selasa (8/6/2021).

Tak hanya Rini, seluruh warga yang rumahnya akan ditertibkan juga menolak keras adanya rencana tersebut.

Dari pantauan di lapangan, warga sengaja memasang poster berisi penolakan di depan rumah yang akan ditertibkan.

"Hargai perjuangan dan jasa para pahlawan beserta keluarga pejuang," bunyi poster yang dipasang warga.

Dikatakan Rini, ia dan keluarganya sudah menempati rumah dinas tersebut sejak tahun 1967 silam.

Ayahnya adalah Mayor (Purn) Sunardji Wijaya yang kini sudah wafat.

Menurutnya, hunian yang hingga kini mereka tempati sudah bukan lagi diperuntukkan sebagai rumah dinas.

Hal ini berdasarkan Surat Keputusan NOMOR.SKEP/111/IX/1980 yang dikeluarkan oleh Tri Sutrisno yang saat itu menjabat Panglima Kodam II Sriwijaya.

Halaman
123
Penulis: Shinta Dwi Anggraini
Editor: Vanda Rosetiati
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved