Breaking News:

Breaking News: Bandar 22 Kg Sabu Divonis Mati, Berbelit-belit Saat Dipersidangan

Majelis hakim pengadilan negeri palembang menjatuhkan vonis mati kepada Alamsyah, bandar narkotika yang ditangkap dengan barang bukti 21 kg sabu. 

SHINTA ANGRAINI/TRIBUNSUMSEL.COM
Sidang vonis mati terhadap terdakwa bandar sabu bernama Alamsyah yang digelar secara virtual di Pengadilan Negeri Palembang, Rabu (17/2/2021)  

TRIBUNSUMSEL.COM, PALEMBANG - Majelis hakim pengadilan negeri palembang menjatuhkan vonis mati kepada Alamsyah, bandar narkotika yang ditangkap dengan barang bukti 22 kg sabu. 

Hakim menilai, perbuatan terdakwa terbukti melanggar ketentuan sebagaimana diatur dan diancam pidana dalam Pasal 114 ayat (2) Jo Pasal 132 Ayat (1) UU Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika. 

"Maka dengan itu, terdakwa dijatuhi vonis hukuman mati," ujar ketua majelis hakim, Erma Suharti dalam persidangan, Rabu (17/2/2021). 

Secara tegas hakim mengatakan, tidak ada hal yang meringankan perbuatan terdakwa. 

Sedangkan hal-hal yang memberatkan disebutkan bahwa perbuatan terdakwa tidak mendukung program pemerintah dalam memberantas narkotika. 

"Selain itu, terdakwa pernah dihukum selama 2 tahun di Lapas Pangkalan Balai atas kepemilikan senjata api ilegal. Terdakwa juga melarikan diri saat akan ditangkap dan memberikan keterangan berbelit selama persidangan," ujar hakim. 

Menyikapi putusan tersebut, terdakwa langsung memohon waktu kepada majelis hakim untuk pikir-pikir. 

Melalui layar video di tengah ruang sidang, terdakwa yang tidak dihadirkan ke gedung pengadilan terdengar memohon waktu pertimbangan selama satu minggu. 

"Saya mohon waktu pikir-pikir satu minggu ke depan yang mulia," ujarnya. 

Sebelumnya, sidang putusan terhadap Alamsyah sempat ditunda lantaran terdakwa mengaku sakit perut. 

Halaman
123
Penulis: Shinta Dwi Anggraini
Editor: Prawira Maulana
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved