Kebakaran Kertapati

2 Penyandang Autis Tewas di Kebakaran, Mustakim: Saya Sudah Lihat Kakak Tapi Tak Bisa Tolong

Kebakaran yang terjadi di Jalan Ki Marogan Kertapati pada pukul 03.00 pagi tadi memakan 2 korban jiwa (15/1).

2 Penyandang Autis Tewas di Kebakaran, Mustakim: Saya Sudah Lihat Kakak Tapi Tak Bisa Tolong
SHINTA ANGRAINI/TRIBUNSUMSEL.COM
Mustakim. 

TRIBUNSUMSEL.COM, PALEMBANG - Kebakaran yang terjadi di Jalan Ki Marogan Kertapati pada pukul 03.00 pagi tadi memakan 2 korban jiwa (15/1).

Kebakaran yang menghanguskan satu rumah itu diketahui dihuni oleh lima orang.

Mustakim (20) yang merupakan adik dari para korban mengatakan, terkejut karena melihat api di kamar sebelahnya yang langsung membesar..

"Gak tahu mas, tiba-tiba sudah muncul api besar sumbernya dari korsleting listrik di kulkas kamar sebelah, yang ditempati ayuk saya," ujar Mustakim.

Mustakim yang juga merupakan korban kebakaran mengatakan saat kejadian, ia sempat melihat kedua kakaknya namun tidak bisa menolong lantaran api yang sudah sangat besar.

"Waktu kejadian itu sempat melihat kakak-kakak saya di ruang depan, tapi api sudah terlalu besar, saya tidak bisa menolong mereka," ungkapnya.

Akibat dari kebakaran ini memakan dua korban jiwa yang bernama Hariandoko dan Puji Anggraitini, yang diketahui sebagai penyandang autis.

Menurut Mustakim (20), dirinya merasa bersalah karena tidak dapat menolong kedua korban karena kondisi api yang sangat besar.

"Saya tidak bisa menolong, padahal sudah di depan mata saya, tapi gimana kondisi api sudah sangat besar, mereka juga cacat mental tidak bisa ngomong, jadi gak bisa apa-apa lagi," sesal Mustakim.

Jenazah kedua korban saat ini masih berada di instalasi forensik Rumah Sakit Bhayangkara Palembang untuk keperluan visum.

Halaman
123
Penulis: Novaldi Hibaturrahman
Editor: Prawira Maulana
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved