Pilpres 2019

Jimly Assidiqie soal Deklarasi Ganti Presiden, Fadli Zon Mengaku Malu saat Membacanya

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK), Jimly Assidiqie memberikan komentar terkait deklarasi presiden

Jimly Assidiqie soal Deklarasi Ganti Presiden, Fadli Zon Mengaku Malu saat Membacanya
Kolase Twitter/ Tribunnews
Jimly Assidiqie dan Fadli Zon 

TRIBUNSUMSEL.COM-Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK), Jimly Assidiqie memberikan komentar terkait deklarasi presiden yang belum masuk kampanye.

Mulanya, netizen dengan akun @Mizantama menanyakan pendapat Jimly soal tagar 2019 Ganti Presiden yang masuk dalam kategori makar.

"Assalamualaikum Pak Jimly, tks utk kesempatan bertanya ini.

 Apakah deklarasi #2019GantiPesiden ada UU atau aturan apapun itu yg dilanggar?

Dan apakah deklarasi tsb termasuk dlm kategori makar? tks," tulis netizen @Mizantama, Sabtu (25/8/2018).

Jimly pun menjawab melalui Twitter miliknya, @JimlyAS.

Mantan Ketua MK ini mengatakan jika tidak ada UU yang dilanggar dalam gerakan deklarasi 2019 ganti presiden.

Namun, ia mengatakan jika deklarasi itu menyebar kebencian pada presiden yang menjabat sebelum waktu kampanye pemilihan presiden (pilpres) dimulai.

"Tdk ada UU yg dilanggar, tapi jelas nyebar kebencian pd Presiden yg sdg menjabat sebelum wkt kampanye pilpres yg resmi. Maka kalau ada reaksi yg sama bencinya dari para pendukung presiden petahana dpt dikatakan logis saja," jawab Jimly.

Kicauan Jimly ini pun dibalas oleh netizen akun @TeWe15, Minggu (26/8/2018).

Baca: Sindir BIN, Andi Arief Unggah Foto Demo Tuntutan Turunkan SBY saat Masih Jadi Presiden

"Klo deklarasi dukung presiden meski blm waktunya kampanye oke2 aj y pak.

Alasannya Krn tdk menyebar kebencian, pokoknya semua yg tdk sepakat dg pemerintah klo mengkritik dianggap menyebar kebencian," tulis netizen tersebut.

"Kalau mau lebih baik, promosikanlah hal2 yg positif dari calon yg anda dukung, tidak usah menjelekkan calon lain yg anda tidak sukai," jawab Jimly.

Tweet Jimly Assidiqie
Tweet Jimly Assidiqie (Capture Twitter @JimlyAS)
Halaman
12
Editor: Muhamad Edward
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved