Berita Pagaralam

Harga Tomat di Pagaralam Anjlok Hanya Rp500 Perkilogram, Petani Mengeluh Biaya Modal Tidak Balik

Menyusul nasib petani cabai, para petani Tomat di Pagaralam juga mengeluhkan harga jual hasil panen yang anjlok

Harga Tomat di Pagaralam Anjlok Hanya Rp500 Perkilogram, Petani Mengeluh Biaya Modal Tidak Balik
Sripo/ Wawan Septiawan
Petani Tomat di Pagaralam juga mengeluhkan harga jual hasil panen yang anjlok 

TRIBUNSUMSEL.COM, PAGARALAM-Menyusul nasib petani cabai, para petani Tomat di Pagaralam juga mengeluhkan harga jual hasil panen yang anjlok.

Saat ini harga Tomat ditingkat petani hanya Rp500 perkilogram.

Hal ini membuat para petani mengeluh, pasalnya dengan harga tersebut petani dipastikan akan merugi.

Jangankan mendapatkan untung dari hasil panen, untuk biaya perawatan saja dipastikan tidak akan bisa kembali.

Informasi yang dihimpun, Senin (11/2/2019) menyebutkan, sebelumnya harga Tomat ditingkat petani di Pagaralam memang sudah anjlok yaitu berkisar Rp3.000 perkilogram.

Tes Urine Mendadak 57 Pegawai di Rutan Baturaja, Ini Hasilnya

Telapak Tangan Berkeringat Sering Dikaitkan dengan Lemah Jantung, Ini Fakta Sebenarnya!

Namun saat ini harganya hanya Rp500 perkilogram.

Namun harga tersebut berbeda dengan harha dipasaran yaitu Rp4.000 sampai Rp5.000 perkilogram.

Rian (38 tahun), seorang petani Tomat mengatakan, dirinya dipastikan rugi dengan harga tomat yang sangat murah saat ini.

Pasalnya dengan harga Rp500 perkilogram tersebut tidak akan mendapatkan untung.

"Biaya perawatan atau modal saja tidak akan kembali dek. Pasalnya selain harus disemprot dengan obat anti hama tanaman tomat ini juga harus dipupuk," ujarnya.

Suranto Baru Bebas dari Penjara, Langsung Ditangkap Lagi di Pekarangan Penjara

Fly Over Simpang Sekip Ujung Dibangun 2020, Panjang 843 Meter

Halaman
12
Editor: Wawan Perdana
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved