Pilpres 2019

Demo Mahasiswa Dikaitkan Ketidaksukaan ke Jokowi, Tsamara : Semua Dipolitisasi Kepentingan Pilpres

Selain debat berbahasa inggris, bahasa arab hingga membaca bacaan salat dan Alquran. Entah usulan apa lagi yang akan disampaikan dua kubu

Demo Mahasiswa Dikaitkan Ketidaksukaan ke Jokowi, Tsamara : Semua Dipolitisasi Kepentingan Pilpres
Instagram/ Kolase TribunJakarta.com
Tsamara Amany 

TRIBUNSUMSEL.COM - Jelang kontestasi pemilihan presiden (pilpres) 2019 kian panas. 

Baca: Dibully Serumah Dengan Sunu Dan Habiskan Warisan Uje, Umi Pipik Pamer Kalimat Bijak Wanita Soleha

Baik dari kubu Jokowi maupun Prabowo kerap melancarkan psywar terhadap usulan dan kebijakan yang diungkap kepada publik.

Baca: Ruben Onsu Akhirnya Bongkar Hubungann Ayu Ting Ting dan Ivan Gunawan: Cinta dari Dulu

Selain debat berbahasa inggris, bahasa arab hingga membaca bacaan salat dan Alquran. Entah usulan apa lagi yang akan disampaikan dua kubu baik perorangan individu maupun dari tim kampanye.

Baca: Ingat Mat Solar Bajaj Bajuri, Lama Tak Berkabar Kini Beredar Fotonya dalam Kondisi Memprihatinkan

Bahkan, aksi demo berbagai penjuru yang dilakukan oleh organisasi mahasiswa pun kerap disiarkan menyangkut kebijakan petahana.

Tak jarang juga, publik yang menerima informasi dari media sosial menelan mentah-mentah tanpa bisa mencerna hasil dari informasi tersebut.

Salah satunya politisi cantik dari Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Tsamara Amany.

Melalui akun twitternya, ia menjawab pertanyaan pengguna twitter yang heran dengan aksi mahasiswa dikaitkan dengan penolakan kebijakan presiden Jokowi.

Tsamara menautkan pertanyaan netizien di laman akun twitternya. Yaitu bahwa aksi internal kampus mulai dipolitisasi kepentingan pilpres.

Semua mau dipolitisasi untuk kepentingan Pilpres. Padahal itu urusan internal kampus.

Politikus Demokrat Ferdinand Hutahaean menanggapi pernyataan Ketua Umum Kongres Wanita Indonesia (Kowani), Giwo Rubianto Wiyogo yang menolak istilah 'the power of emak-emak'.

Halaman
1234
Penulis: Siemen Martin
Editor: Siemen Martin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved