Berita Muara Eim

Puluhan Pekerja Subcon PT Pertamina Geothermal Energy (PGE) Tolak Tuduhan Area Kerja Tidak Aman

Pekerja resah karena dibilang di lokasi proyek itu tidak aman, padahal kami sudah 8 tahun bekerja disana tapi aman-aman saja

Puluhan Pekerja Subcon PT Pertamina Geothermal Energy (PGE) Tolak Tuduhan Area Kerja Tidak Aman
Tribun Sumsel/ Ika Anggraini
Tampak puluhan pekerja dari KPP Energy yang merupakan Subcon PT PGE saat menggelar aksi di DPRD Muaraenim, Kamis (13/9/2018) 

Laporan Wartawan Tribunsumsel.com,Ika Anggraeni

TRIBUNSUMSEL.COM,MUARAENIM- Beberapa hari lalu, ratusan masyarakat Semendo mendatangi DPRD Muaraenim terkait pasca tewasnya tiga securiti di PT Pertamina Geothermal Energy Lumut Balai.

Hari ini, Kamis (13/9/2018), puluhan pekerja Kesatria Persada Panasbumi (KPP) Energy yang merupakan subcon dari PT PGE juga mendatangi kantor DPRD Muaraenim.

Berdasarkan pantauan Tribunsumsel.com di lapangan, puluhan pekerja ini tiba di gedung DPRD Muaraenim sekitar pukul 10.30 Wib, kemudian melakukan orasi di depan gedung DPRD Muaraenim.

Baca: Mengaku Teringat Istrinya sedang Hamil, Teguh Kembalikan Ponsel Curiannya, Polisi Keburu Datang

Baca: Target Baznas Lahat Belum Tercapai, Hanya Guru di 7 Sekolah Dasar dari Ratusan SD Setor Kewajiban

Saat para pekerja ini datang, tak satupun anggota DPRD Muarenim yang terlihat.

Tak lama berselang, beberapa perwakilan para pekerja ini kemudian diterima untuk melakukan mediasi di ruangan Badan Anggaran DPRD Muaraenim.

Koordinator Aksi, Bahtiar didampingi Koordinator lapangan mengatakan, kedatangan pihaknya ke DPRD Muaraenim ini dilakukan secara spontanitas.

"Kami yang datang mewakili pekerja dari berbagai divisi, ada yang dari security, produksi, logistik, elektrikal, keselamatan kerja dan yang lainnya,"

Baca: Warga Batumarta OKU Tolak Pertambangan Batubara, Beralasan Sudah Cukup Pertanian Karet

Baca: 3 Begal di Prabumulih Ancam Korban Pakai Pistol Mainan, Motor Dijual ke Penadah Rp 3 Juta

"Kami datang ingin menyampaikan aspirasi kami sebagai pekerja bahwa kami sebenarnya agak kecewa karena anggota dewan tidak bisa menemui kami tapi jika memang wakil kami di DPRD ini sedang menjalankan tugas dinas diluar kota kami bisa maklum," katanya.

Dijelaskannya aksi tersebut dilakukan karena banyaknya pemberitaan yang beredar terkait penyebab kematian tiga securiti yang bertugas di lokasi tersebut.

Halaman
12
Penulis: Ika Anggraeni
Editor: Wawan Perdana
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help