Berita Palembang

Viral, Tagih Utang IRT di Palembang Malah Dibacok Parang, Korban Luka di Belakang Telinga

Video viral tagih utang IRT di Palembang malah dibacok parang. Penganiayaan terjadi di Palembang Jalan Tegal Binangun Plaju.

Penulis: Rachmad Kurniawan | Editor: Vanda Rosetiati
TRIBUN SUMSEL/RACHMAD KURNIAWAN
Video viral tagih utang IRT di Palembang malah dibacok parang. Penganiayaan terjadi di Palembang Jalan Tegal Binangun Plaju, Sabtu 910/9/2022). 

TRIBUNSUMSEL.COM, PALEMBANG - Video viral tagih utang IRT di Palembang malah dibacok parang. Penganiayaan latar menagih utang kembali terjadi di Palembang tepatnya di Jalan Tegal Binangun, Lorong 3 Saudara, Kecamatan Plaju, pada Rabu (7/9/2022) lalu.

Video penganiayaan itu tersebar di media sosial, dalam video berdurasi kurang dari 10 detik tersebut memperlihatkan seorang pria memegang parang panjang memaki-maki seorang wanita ibu rumah tangga (IRT).

Kemudian ia mengayunkan parang panjang tersebut ke arah korban.

Dari keterangan video dituliskan bahwa permasalahan tersebut didasari utang dari pihak pelaku yang belum dibayar ke korban.

Diketahui korban telah melaporkan peristiwa tersebut ke SPKT Polrestabes Palembang.

Saat dijumpai korban bernama Maya (46) warga Komplek Sasana Patra Blok II, Plaju Darat, Palembang.

Baca juga: HUT Demokrat 2022, Ketua DPC OKI: Kader Harus Bahu Membahu Menangkan Partai

Ibu rumah tangga ini mengalami luka bacok di belakang telinga dan tangan akibat ayunan parang oleh pelaku inisial F.

"Kejadiannya hari Rabu lalu, jadi ceritanya saya mau tagih hutang adik pelaku yang memakai nama saya untuk meminjam uang bank sebanyak Rp 5 juta, " kata Maya, saat dijumpai di rumahnya, Sabtu (10/9/2022).

Maya menerangkan jika ia resah ditelpon pihak bank berkali-kali sehingga ia berusaha mendatangi rumah Qori Hidayati dan mencarinya.

"Saya mencari Qori untuk menagih utang ke rumahnya. Tapi kata keluarganya dia tidak ada di rumah lagi pergi kerja, " katanya.

Kemudian tak lama berselang pelaku yakni F keluar dengan membawa parang panjang sambil mengusir Maya yang saat itu datang bersama salah satu anaknya.

Maya IRT di Palembang tagih utang dibacok parang memperlihatkan luka bacokan belakang telinga yang dideritanya, Sabtu (10/9/2022).
Maya IRT di Palembang tagih utang dibacok parang memperlihatkan luka bacokan belakang telinga yang dideritanya, Sabtu (10/9/2022). (TRIBUN SUMSEL/RACHMAD KURNIAWAN)

"Dia keluar ngomong, 'pegi-pegilah' sambil bawa parang panjang lalu saya diayunkan parang tiga kali. Ke belakang kepala saya, tapi kena satu kali di belakang telinga, " ujarnya.

Kasat Reskrim Polrestabes Palembang Kompol Tri Wahyudi mengatakan, pihaknya bersama unit reskrim Polsek Plaju tengah mengejar pelaku penganiayaan.

"Korban sudah bikin laporan di kami, pelaku masih kami selidiki bersama Reskrim Polsek Plaju. Saat ini belum ketemu, " katanya.

Baca berita lainnya langsung dari google news

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved