Breaking News:

Berita Kriminal

Petani dan Kuli Bangunan Bobol Rekening Nasabah BTPN, Total Kerugian Capai Rp 2 Miliar

Sindikat pembobol rekening menguras tabungan milik nasabah BTPN. Pelaku kesehariannya hanya sebagai petani dan kuli bangunan.

Editor: Siemen Martin
Istimewa/ Tribun Kaltim
Dalam pesan tersebut, nasabah diminta untuk mengisi data diri hingga menyertakan kode one time password (OTP) yang sebetulnya merupakan rahasia. 

TRIBUNSUMSEL.COM - Sindikat pembobol rekening menguras tabungan milik nasabah BTPN. Pelaku kesehariannya hanya sebagai petani dan kuli bangunan.

Subdit Siber Ditreskrimsus Polda Metro Jaya menangkap dua dari empat pelaku pembobolan data dan menguras isi rekening sebanyak 14 nasabah Bank Tabungan Pensiunan Nasional (BTPN).

Polisi menyebut para korban mengalami kerugian hingga Rp 2 miliar akibat aksi pelaku.

"Dari 14 ini sekitar Rp 2 miliar kerugiannya," ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Yusri Yunus dalam keterangannya, Rabu (13/10/2021).

Yusri mengatakan, saat ini penyidik masih mendalami keterangan para pelaku guna mengetahui apakah ada nasabah lain yang menjadi korban.

Dia pun mengimbau kepada masyarkat yang menjadi korban untuk melaporkan ke Polda Metro Jaya.

"Kami masih terus dalami apakah ada kemungkinan korban lain. Kalau ada memang korban lain segera melapor ke Polda Metro Jaya," kata Yusri.

Yusri sebelumnya mengungkapkan, pengungkapan kasus akses ilegal ini bermula adanya laporan dari pihak BTPN di kawasan Jakarta Selatan ke Polda Metro Jaya, pada Juli 2021.

Dalam laporannya, pihak BTPN menyebut ada 14 nasabah yang mengalami kehilangan uang pada rekening tanpa adanya transaksi sebelumnya.

Polisi yang melakukan penyelidikan dari laporan tersebut kemudian menangkap kedua pelaku.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved