Breaking News:

Berita Muratara

Bupati-Wabup Sampai Turun Tangan, Elpiji 3 Kg Langka di Pangkalan, Harga Pengecer Tembus Rp 45 Ribu

Harga gas elpiji 3 kilogram (kg) atau gas melon di Kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara) makin mengerikan. 

Penulis: Rahmat Aizullah | Editor: Prawira Maulana
Tribun Sumsel / Rahmat Aizullah 
Gas elpiji 3 kilogram (kg) atau gas melon di Kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara) dikabarkan tembus di harga Rp 45 ribu per tabung.  

TRIBUNSUMSEL.COM, MURATARA - Harga gas elpiji 3 kilogram (kg) atau gas melon di Kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara) makin mengerikan. 

Sebelumnya gas untuk warga kurang mampu itu mengejutkan masyarakat karena harganya Rp 38-40 ribu per kg. 

Padahal harga gas elpiji 3 kg di pangkalan sesuai Harga Eceran Tertinggi (HET) yakni Rp 17.200 per tabung. 

Kini dikabarkan sudah tembus di harga Rp 45 ribu per kg yang di jual di tingkat warung di desa-desa. 

"Di (kecamatan) Nibung sudah mencapai 45 ribu, bukan 40 lagi pak," ujar warga, Wiwin kepada Tribunsumsel.com, Selasa (21/9/2021).

Warga lainnya mengungkapkan harga gas 3 kg di warung-warung bervariasi, mulai dari Rp 37-45 ribu per tabung. 

"Di Nibung harganya bervariasi, ada yang jual Rp 37 ribu, ada yang Rp 40 ribu, bahkan ada juga yang sampai Rp 45 ribu," ungkap warga, Engkos. 

Mendengar keluhan warga soal mahalnya harga gas melon membuat Bupati dan Wakil Bupati Musi Rawas Utara turun ke lapangan. 

Bupati Devi Suhartoni dan Wakil Bupati Inayatullah dikabarkan melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke desa-desa hari ini. 

"Pak bupati ke Kecamatan Nibung, pak wabup ke Kecamatan Karang Jaya, sidak gas," kata Kabag Protokol dan Komunikasi Pimpinan Setda Muratara, M Hadi.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved