Breaking News:

Berita Palembang

Kapolda Sumsel Drone Squard Karhutla dan Buka Pelatihan Operator Aplikasi Songket

Polda Sumse bersama TNI hingga stakeholder melakukan sosialisasi terkait Sistem Operasi Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan Terpadu (Songket)

TRIBUN SUMSEL/MELISA WULANDARI
Kapolda Sumsel Irjen Pol Prof Eko Indra Heri didampingi Pangdam II Sriwijaya Mayjen TNI Agus Suhardi saat menghadiri kegiatan peragaan penggunaan peralatan drone dalam rangka mengantisipasi karhutla di provinsi Sumsel di halaman Hotel Wyndham Jakabaring, Jumat (11/6/2021). 

TRIBUNSUMSEL.COM, PALEMBANG- Kepolisian Daerah (Polda) bersama TNI hingga stakeholder melakukan sosialisasi terkait Sistem Operasi Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan Terpadu (Songket).

Kapolda Sumsel, Irjen Pol Prof Dr Eko Indra Heri S MM mengatakan, bahwa pihaknya akan melakukan hal itu bersama-bersama dengan pihak terkait.

"Selain itu juga kita membentuk tim Drone Squard karhutla di polres bahkan Kecamatan untuk patroli guna mencegah terjadinya kebakaran hutan maupun lahan," ujar disela-sela kegiatan pelaksanaan pengukuhan Drone Squard karhutla dan pelatihan operator Songket di Wyhdam Hotel Palembang, Jumat (11/6).

Baca juga: Kapolda Sumsel Bentuk Tim Khusus Buru Awak Kapal Hantu, Diprediksi Ada 6 Orang

Songket merupakan aplikasi pertama yang mengaplikasikan jarak dan rute terdekat menuju titik panas atau titik api berikut dukungan sumber daya air dan posko terdekat di Indonesia.

Aplikasi Songket ini digagas oleh Pemprov Sumsel bekerja sama dengan Polda Sumsel, World Resources Institute (WRI) Indonesia, dan Forum DAS Sumsel.

Ia mengatakan aplikasi Songket didukung oleh server yang diberikan oleh WRI Indonesia kepada Pemprov Sumsel, dan aplikasi Songket ini sudah terintegrasikan dengan kamera pengintai (asap digital) bekerja sama dengan Telkom untuk dipasang pada tower BTS Telkom di Sumsel. 

Baca juga: Kapolda Sumsel: Dalam Penyidikan Personel Res Narkoba harus Profesional Dan Berintegritas.

Kapolda Sumsel  berharap ke depan, aplikasi Songket ini akan menjadi trend center bagi daerah lain yang daerahnya rawan terjadi karhutla, sehingga Sumsel menjadi penggagas aplikasi pertama dengan teknologi terbaru di Indonesia.

"Mudah-mudahan aplikasi  ini menjadi trend center untuk provinsi lain, ini aplikasi baru satu-satunya di Indonesia. Bahkan ketika ada report dari masyarakat di lapangan si operator langsung mengetahui jarak dan rute terdekat untuk akses ini, berikut lokasi sumber air dan posko terdekat," tukasnya.

Editor: Yohanes Tri Nugroho
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved