Breaking News:

597.880 Orang Kehilangan Pekerjaan Selama Pandemi, Sumsel Peringkat 10 Provinsi Termiskin

Untuk di Pulau Sumatera, Sumatera Selatan dengan persentase 12,98 persen berada diurutan ketiga setelah Aceh dan Bengkulu

Tribun Sumsel/ Arief Basuki Rohekan
Ketua DPRD provinsi Sumsel RA Anita Noeringhati mempertanyakan data kemiskinan yang dirilis BPS. 

TRIBUNSUMSEL.COM, PALEMBANG-Badan Pusat Statistik (BPS) baru-baru ini mengeluarkan rilis urutan daerah termiskin di Indonesia. Sumatera Selatan (Sumsel) berada di urutan ke-10.

Untuk di Pulau Sumatera, Sumatera Selatan dengan persentase 12,98 persen berada diurutan ketiga setelah Aceh dan Bengkulu.

Menanggapi hal ini, Ketua DPRD provinsi Sumsel RA Anita Noeringhati mempertanyakan data yang dirilis BPS.

Menurut Anita, ia mempertanyakan kapan data yang ditampilkan oleh BPS tersebut diambil, dan apa saja yang menyebabkan adanya pertambahan jumlah orang miskin di Sumsel ditengah pandemi Covid-19 saat ini.

"Data yang diambil tersebut di tahun berapa dan dari segi apa? karena ini juga yang nantinya bakal kami pertanyakan sebagai bahan evaluasi bagi Pemprov Sumsel pada saat pembahasan R-APBD Perubahan nanti," kata Anita usai bersilaturahmi dengan awak media di ruang Media Centre (MC) DPRD Sumsel, Kamis (18/2/2021).

Meski begitu, politisi Golkar ini menegaskan Pemprov Sumsel bersama DPRD Sumsel, ingin senantiasa bersinergi dalam membangun Sumsel.

Baca juga: Aceh Termiskin di Sumatera, Sindir Pemerintah Rakyat Miskin Kirim Papan Bunga Ucapan Selamat

Tidak hanya ketika rilis data BPS yang menyebut Sumsel masuk dalam 10 besar provinsi termiskin di Indonesia semata, melainkan bagaimana dengan program-program yang dibuat gubernur beserta jajarannya agar bisa menambah pendapatan masyarakat.

"Salah satunya dengan sejumlah proyek infrastruktur yang kini tengah dan akan dikerjakan Pemprov Sumsel. Yang pastinya akan ada evaluasi per triwulan dengan meminta progres pembangunan proyeknya seperti apa," imbuh Anita.

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik Sumsel merilis angka kemiskinan di Sumsel akibat dampak pandemi Covid-19, menjadi 12,98 persen per September 2020.

Angka tersebut naik dibanding September 2019, atau sebelum pandemi, yang sebesar 12,56 persen.

Halaman
12
Penulis: Arief Basuki Rohekan
Editor: Wawan Perdana
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved