Breaking News:

Mengetahui Gejala dan Asal Usul Virus Nipah, Tingkat Kematian 75 Persen, Belum Ada Vaksinnya

Sejumlah ilmuwan mewaspadai ancaman Virus Nipah (NiV) yang memiliki tingkat kematian lebih tinggi dan belum ada vaksinnya

Istimewa/ Kompas.com
Pandemi Covid-19 belum berakhir, kini sejumlah ilmuwan mewaspadai ancaman Virus Nipah (NiV) yang memiliki tingkat kematian yang tinggi.  

TRIBUNSUMSEL.COM-Pandemi Covid-19 belum berakhir, kini sejumlah ilmuwan mewaspadai ancaman Virus Nipah (NiV) yang memiliki tingkat kematian yang tinggi. 

Virus Nipah adalah virus zoonosis yang bisa menular dari hewan seperti kelelawar dan babi ke manusia. Ilmuwan menyebut tingkat kematian virus Nipah mencapai 75 persen dan sampai saat ini belum ada vaksinnya.

Gejala dan cara penularan

Dikutip dari laman WHO, periode inkubasi virus Nipah mencapai 4 hingga 14 hari bahkan pernah dilaporkan mencapai 45 hari.

Seseorang yang terinfeksi virus Nipah dapat mengalami gejala-gejala seperti batuk, sakit tenggorokan, meriang dan lesu, dan ensefalitis, pembengkakan otak yang dapat menyebabkan kejang-kejang dan kematian.

Cara penularan virus Nipah kepada manusia yakni melalui makanan yang terkontaminasi maupun kontak dengan kelelawar maupun babi tanpa menggunakan pelindung.

Berdasarkan laporan di Bangladesh dan India, cara penularan virus Nipah yakni melalui konsumsi buah maupun produk olahan buah yang terkontaminasi dengan urin maupun air liur kelelawar yang terinfeksi.

Dikutip dari laman Litbang Kementerian Pertanian, kelelawar pemakan buah Pteropus sp menjadi pembawa virus tersebut.

Penyakit ini pertama kali muncul di Malaysia pada tahun 1998, menyebabkan wabah respirasi pada babi, yang kemudian menyerang manusia.

Selain di Malaysia, di beberapa Negara lainnya di Asia, telah terdeteksi adanya antibodi dan virus Nipah pada Pteropus sp.

Halaman
12
Editor: Wawan Perdana
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved