Buka Ruang Bagi Anak Penyandang Disabilitas, Herman Deru Janji Tambah SLB di Sumsel

Untuk mengakomodir kebutuhan dan hak-hak anak-anak penyandang disabilitas, Gubernur Sumsel H Herman Deru berjanji menambah SLB

Buka Ruang Bagi Anak Penyandang Disabilitas, Herman Deru Janji Tambah SLB di Sumsel
ISTIMEWA
Untuk mengakomodir kebutuhan dan hak-hak anak-anak penyandang disabilitas, Gubernur Sumsel H.Herman Deru berjanji segera menambah jumlah Sekolah Luar Biasa (SLB) di Sumsel. 

TRIBUNSUMSEL.COM, PALEMBANG - Untuk mengakomodir kebutuhan dan hak-hak anak-anak penyandang disabilitas, Gubernur Sumsel H Herman Deru berjanji segera menambah jumlah Sekolah Luar Biasa (SLB) di Sumsel.

Hal itu diungkapkannya saat menghadiri launching buku Suara Anak Penyandang Disabilitas "Dengarkan Curhatan Kami" yang digelar Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) RI, di Hotel Novotel Palembang, Jumat (12/7) pagi.

"Segera akan kita tambah, SLB inikan yang mengelola Pemerintah Provinsi kita tambah agar anak-anak ini mendapatkan haknya sebagai warganegara. Dan ruang bagi anak-anak inipun semakin terbuka," ujar Herman Deru.

Saat ini menurut ayah empat putri tersebut, sebagian besar orang tua penyandang disabilitas masih cenderung menyembunyikan anaknya dengan berbagai alasan.

Untuk itula Ia meminta peran Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Dinasa Sosial turun turun ke lapangan merangkul dan mesosialisasikan pada orang tua bahwa anak-anak istimewa tersebut memerlukan ruang lebih besar untuk bersosialisasi.

"Saya gak tahan lihat pertunjukan mereka tadi. Sampai habis berapa tissue untuk menyeka air mata. Anak-anak ini istimewa punya kelebihan yang tak kalah dengan anak normal lainnya. Hanya saja sayangnya banyak orang tua masih belum mau menampilkan anak-anak ini di luar," jelas Herman Deru.

Menurut HD, anak -anak ini mestinya tidak disembunyikan tapi diberi ruang untuk bersosialisasi bahkan difasilitasi.

Caranya bisa dengan memperbanyak kegiatan seperti yang digelar Kementerian Pemberdayaan Perempuan RI hingga ke kabupaten/kota di Sumsel.

"Jadi kegiatan ini sebenarnya untuk memantik agar kabupaten/kota ikut juga menampilkan dan menunjukkan bahwa masih ada yang belum terdata terutama di desa-desa. Sehingga orang tua penyandang disabilitas akan berani menampilkan anak istimewa mereka. Ini tugas dinas terkait merangkul mereka. Tidak ada kata terlambat meskipun anak ini usianya sudah dewasa," jelasnya.

Disinggung soal penyediaan fasilitas bagi penyandang disabilitas, Herman Deru mengaku sejak awal sudah sangat peduli. Salah satu buktinya adalah jembatan tangga khusus disabilitas yang dibangunnya di teras Griya Agung sejak awal ia mulai mendiami rumah dinas tersebut.

Halaman
12
Editor: Prawira Maulana
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved