Berita Sumsel Maju untuk Semua

HUT IBI Ke 71, HD Sebut Bidan Garda Terdepan Dalam Mencapai Taraf Kesehatan Ibu dan Anak

Gubernur Sumsel, Herman Deru hadiri HUT IBI ke 71 yang digelar di hotel swarna dwipa, Rabu (3/8/2022). Ia sebut peran bidan sangatlah besar.

Editor: Sri Hidayatun
HUMAS PEMPROV SUMSEL
Ikatan Bidan Indonesia (IBI) Pengurus Daerah Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel), memperingati Hari Ulang Tahun ke-71 sekaligus Rapat Kerja Daerah, di Hotel Swarna Dwipa, Rabu (3/8/2022) siang dihadiri langsung Gubernur Sumsel, Herman Deru. 

TRIBUNSUMSEL.COM,PALEMBANG - Ribuan Bidan yang tergabung dalam Ikatan Bidan Indonesia (IBI) Pengurus Daerah Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel), memperingati Hari Ulang Tahun ke-71 sekaligus rapat kerja daerah, di Hotel Swarna Dwipa, Rabu (3/8/2022) siang.

Gubernur Sumsel H. Herman Deru dalam kata sambutannya mengajak para bidan yang tergabung dalam IBI untuk memberikan layanan terbaik pada masyarakat, terutama dalam pencegahan kasus stunting di Provinsi Sumsel.

Herman Deru menuturkan, hasil Survei Status Gizi Indonesia (SSGI) 2021 angka stunting di Sumsel sebesar 24 persen, oleh sebab itu Provinsi Sumsel mendapat diamanah untuk dapat menurunkan angka stunting secara nasional menjadi 14 % di tahun 2024.

“Peran bidan bukan hanya bertindak kuratif terhadap ibu yang dirawatnya, tapi juga edukatif dan preventif, Saya saat ini mencoba untuk menggeser mindset masyarakat yang sealu berfikir untuk berobat, menjadi berfikir untuk mencegah stunting,” ungkapnya.

Herman Deru menuturkan, bidan sebagai garda terdepan tercatat ada sekitar 10.764 orang tersebar di Provinsi Sumsel yang memberikan pelayanan kesehatan ibu dan anak.

Baca juga: Gubernur Sumsel Curhat Permasalahan Pangan di Sumsel

Oleh sebab itu dalam mengemban tugas, lanjut Herman Deru para bidan untuk dibekali dengan konsep dan implementasi yang tepat agar mampu mengedukasi dan melayani dengan baik sejak ibu masuk masa kehamilan, nifas, bayi baru lahir, ibu menyusui dan perkembangan balita, dengan standar pelayalanan minimal yang harus dicapai.

“Saya ucapakan selamat ulang tahun IBI, beda 6 tahun dengan Indonesia merdeka, IBI sudah menajdi organisasi yang luar biasa di dalam tindakannya, kebutuhan bagi masyarakat khususnya kaum ibu,” tambahnya.

Dikatakan untuk mengurangi kasus stunting pada anak butuh literasi yang diberikan para bidan kepada ibu mulai dari bayi saat masih dalam kandungan hingga melahirkan bayi dengan sehat.

"Ibu-ibu tolong diaktifkan lagi Posyandu. Pemprov Sumsel akan mensuport baik moril maupun materil, dengan harapan kita bisa mengetahui sejak dini tentang keserasian atau kecukupan formula gizi ibu dan anak,” pungkasnya.

Sementara Ketua Umum PP IBI Dr. Emi Nurjasmi, M.Kes menambahkan, IBI dibentuk pada tanggal 24 Juni 1951, dan hari ini memperingati HUT IBI Ke 71 tahun.

Menurutnya, Tugas bidan sangat strategis dalam menyelenggarakan program prioritas ibu, bayi, dan balita.

“Tema Rakerda kali ini adalah Konsilidasi IBU dalam menghadapi perkembangan pelayanan KIA KB dan Kespri di masa pandemi covid, Rakerda ini juga sebagai tindak lanjut dari rakernas,” tandasnya.

Baca berita lainnya langsung dari google news

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved