Berita Nasional

Belum Daftar PSE, Instagram, WhatsApp, Hingga Netflix Terancam Diblokir Kominfo 3 Hari Lagi

Google, Facebook, WhatsApp, Instagram, Twitter, hingga Netflix yang terancam diblokir gegara belum daftar PSE

Tribun Sumsel/WhatsApp
Google, Facebook, WhatsApp, Instagram, Twitter, hingga Netflix yang terancam diblokir gegara belum daftar PSE 

TRIBUNSUMSEL.COM - Para penikmat media sosial di Indonesia patut cemas dengan Google, Facebook, WhatsApp, Instagram, Twitter, hingga Netflix yang terancam diblokir.

Pasalnya mereka belum terdaftar di Penyelenggara Sistem Elektronik (PSE) lingkup privat.

Padahal 3 hari lagi yakni 20 Juli 2022 peraturan tersebut sudah mulai berlaku. 

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) mencatat sudah ada 5.692 PSE lingkup privat yang sudah melakukan pendaftaran.

Baca juga: Cara Mendaftar Pemain Squid Game: The Challenge Netflix, Total Hadiah 4,56 Million Dolar

"Ini untuk mewujudkan penyelenggaraan sistem dan transaksi elektronik yang andal, aman, terpercaya dan bertanggung jawab," ujar Dedy beberapa waktu lalu.

Berdasarkan pantauan per Minggu (18/7/2022) melalui laman pse.kominfo.go.id, hingga hari ini terdapat sebanyak 5.692 PSE lingkup privat yang sudah melakukan pendaftaran. Dari jumlah tersebut, 5.610 di antaranya merupakan PSE domestik dan 82 lainnya PSE asing.

ilustrasi instagram
ilustrasi instagram (IST)

Kominfo menyebut beberapa PSE besar yang sudah mendaftarkan diri, di antaranya Gojek, Traveloka, Tokopedia, Ovo, TikTok, Resso, Spotify, Capcut, Helo, Dailymotion, Mi Chat, dan Linktree.

"Setiap PSE baik lokal maupun asing wajib melakukan pendaftaran PSE Privat paling lambat tanggal 20 Juli 2022," imbuh Dedy.

Jika belum mendaftar setelah lewat dari tanggal tersebut, maka akses platform atau situs berpotensi diblokir.

Sampai tinggal tiga hari lagi jatuh tempo, masih banyak PSE-PSE besar yang belum melakukan pendaftaran, terutama yang asing.

Terakhir 20 Juli 2022

Sebelumnya, Kominfo mengimbau para Penyelenggara Sistem Elektronik (PSE) Lingkup Privat yang ada di Indonesia, untuk segera melakukan pendaftaran ke Kominfo.

Juru bicara Kominfo Dedy Permadi mengatakan, hal ini merujuk amanat Peraturan Menteri Kominfo Nomor 5 Tahun 2020 tentang Penyelenggara Sistem Elektronik (PSE) Lingkup Privat yang dijadwalkan akan berlaku pada 20 Juli 2022.

Dedy Permadi juga menjelaskan, jika belum mendaftar setelah lewat dari tanggal tersebut, maka akses platform atau situs milik PSE Lingkup Privat berpotensi diblokir.

"Batas waktu pendaftaran PSE Lingkup Privat, baik domestik maupun asing, melalui sistem online single submission-risk based approach (OSS-RBA) akan berakhir pada 20 Juli 2022," ujar Dedy, beberapa waktu lalu.

Seluruh PSE Lingkup Privat yang sudah terdaftar dapat dilihat melalui situs pse.kominfo.go.id.

Jubir Kominfo tersebut kembali menjelaskan, pada hari terakhir periode pendaftaran PSE yang jatuh pada 20 Juli 2022, pihak Kominfo akan melakukan identifikasi PSE Lingkup Privat mana saja yang belum melakukan pendaftaran.

"Setelah melakukan identifikasi, maka kominfo akan berkoordinasi dengan kementerian atau lembaga terkait yang menjadi pengampu sektor tersebut," ucap Dedy.

Ia mencontohkan, misalnya ada platform financial technology (fintech) yang belum mendaftar, maka Kominfo akan berkoordinasi dengan Otoritas Jasa Keuangan.

Kemudian, jika PSE yang belum mendaftar merupakan platform game, maka Kominfo akan berkoordinasi dengan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf).


Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com 

Baca juga berita lainnya di Google News

Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved