Berita OKI Mandira

Makin Banyak Pemda di Sumsel Beralih ke Transaksi Digital Belapengadaan

Transaksi digital belapengadaan makin banyak dipakai oleh Pemda di Sumsel karena lebih mudah.

Penulis: Winando Davinchi | Editor: Sri Hidayatun
Winando/tribunsumsel.com
Dinas Komunikasi dan Informasi Ogan Komering Ulu Selatan belajar flatform Belanja Langsung (BELA) yang dikenalkan oleh Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah (LKPP). 

TRIBUNSUMSEL.COM, KAYUAGUNG - Pengadaan barang dan jasa yang bersifat langsung pada seluruh organisasi perangkat daerah (OPD) di Sumatera Selatan khususnya pada belanja publikasi media massa yang dikelola Dinas Komunikasi dan Informatika akan beralih ke flatform belanja langsung (BELA) yang dikenalkan oleh lembaga kebijakan pengadaan barang dan jasa pemerintah (LKPP).

Setelah diawali oleh Kabupaten Ogan Komering Ilir, beberapa daerah juga bakal mengimplementasikan program pemerintah pusat ini antara lain, Pemkab Musi Banyuasin, OKU Timur, Kota Prabumulih dan Kabupaten OKU Selatan.

Kepala Dinas Komunikasi dan Informasi Ogan Komering Ulu Selatan, melalui Kepala Bidang Komunikasi Publik, Zakiah mengatakan kedatangannya dalam rangka kaji tiru penerapan belanja langsung melalui marketplace yang tergabung dalam flatform BELA pengadaan LKPP.

"Kami ingin belajar bagaimana melakukan step-step belanja publikasi media massa melalui toko daring yang tergabung dalam Bela pengadaan LKPP," terang dia.

Baca juga: Perbaiki Kualitas Pelayanan Publik, BKSDM Lampung Utara Belajar Sistem Merit di OKI

Zakiah mengatakan pihaknya mengalami hambatan-hambatan dalam pelaksanaan fungsi komunikasi dan informasi publik khususnya dalam mendiseminasi informasi melalui media massa.

"Perlu diperkuat adalah regulasi, mekanisme yang sesuai peraturan perundangan dan tentu untuk memudahkan semua pihak baik pengguna anggaran maupun pihak media selaku rekanan," terang dia.

Dikatakan kedatangan kedatangan mereka ke Diskominfo OKI untuk lebih memperdalam pengetahuan tentang mekanisme belanja publikasi secara digital melalui aplikasi Belapengadaan LKPP.

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten OKI melalui Kepala Bidang Pengelolaan Komunikasi Publik, Adi Yanto mengatakan BELA Pengadaan sendiri merupakan salah satu program yang bertujuan untuk mewujudkan rencana aksi Strategi Nasional Pencegahan Korupsi (Stranas PK) KPK yakni Katalog Elektronik Lokal, Pembayaran Elektronik (e-payment) dan Pengadaan Langsung Secara Elektronik (PLSE).

"Dalam rangka mendukung aksi strategi nasional pencegahan korupsi tahun 2021-2022 pada program pengadaan barang dan jasa," terang dia.

Dijelaskan Adi bahwasanya program Bela Pengadaan dan Toko Daring yang sudah ditindaklanjuti Pemkab OKI berdasarkan regulasi yang sangat jelas, di antaranya Peraturan Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah RI Nomor 9 Tahun 2021 tentang Toko Daring dan Katalog Elektronik Dalam Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah.

Surat Edaran Nomor 11 Tahun 2021 tentang Pencegahan Korupsi Pengadaan Barang dan Jasa Melalui Aplikasi Bela (Belanja Langsung).

"Tentu tujuannya agar pekerjaan-pekerjaan administratif menjadi lebih simpel dan transparan," kata Adi.

Lanjutnya, program Bela Pengadaan ini juga bisa mendukung UMKM go digital bergabung ke dalam marketplace serta meningkatkan transparansi dan akuntabilitas pengadaan barang dan jasa.

"Ini merupakan hal dan tantangan baru. Untuk itu, OKI mengakselerasi pelaksanaannya," tutupnya.

Baca berita lainnya langsung dari google news

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved