Breaking News:

Piala AFF 2020

Harapan Juara Piala AFF Semakin Menipis Gegara Blunder Taktik Shin Tae-yong, Hal Ini Jadi Sorotan

Jika mengacu kepada bagaimana komparasi peta kekuatan kedua kubu, Thailand jelas lebih unggul dari Timnas Indonesia.

AFP/ROSLAN RAHMAN
Pemain Timnas Thailand Bordin Phala (kanan) melakukan tendangan bebas saat pertandingan leg pertama final sepak bola AFF Suzuki Cup 2020 antara Timnas Indonesia dan Timnas Thailand di Stadion Nasional Singapura. Rabu (29/12/2021). 

TRIBUNNEWS.COM - Timnas Indonesia kalah telak 0-4 dari Thailand pada leg pertama Final Piala AFF 2020.

Ada andil blunder Shin Tae-yong dalam hal taktik di partai final tersebut.

Menjadi pertanyaan tentunya, mengapa Shin Tae-yong tetap memainkan skema all out attack pada laga tersebut.

Baik dari komposisi skuat maupun rekam jejak di pagelaran Piala AFF.

Laga final Piala AFF 2021 terbagi dalam sistem dua leg, dan di pandang pada pertemuan pertama tidak ada salahnya Shin Tae-yong menggunakan skema parkir bus.

Taktikal ini sudah teruji kualitasnya ketika skuat Garuda sukses menahan imbang Vietnam, yang mana level The Golden Star Warriors setara dengan pasukan Gajah Perang.

Setidaknya, parkir bus bisa digunakan Timnas Indonesia bermain imbang terlebih dahulu melawan Thailand.

Baru kemudian pada leg kedua menjadi pertandingan "penghabisan" yang akan berlangsung, Sabtu (1/1/2022).

Namun faktanya justru terbalik. Shin Tae-yong memainkan skema all out attack ketika menghadapi Chanathip Songkrasin dkk di leg pertama.

 
Imbasnya dapat terlihat, celah menganga terdapat di lini pertahanan Skuat Garuda.

Bahkan skema serangan balik tim besutan Alexandre Polking itu dengan mudah menghancurkan pertahanan Indonesia yang digalang Rizki Ridho dkk.

Menjadi bumerang tersendiri atas keputusan sang juru taktik Indonesia itu.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved