Breaking News:

Berita Palembang

Badai Sitokin Hari ke Berapa? Sangat Berbahaya, Berikut Penjelasan Prof Yuwono

Prof Dr dr Yuwono MBiomed mengatakan sitokin adalah zat yang dikeluarkan oleh sel-sel imunitas terutama sel darah putih yang mengeluarkan sitokin.

Penulis: Sri Hidayatun | Editor: Yohanes Tri Nugroho
covid19.go.id
Badai Sitokin Hari ke Berapa? Sangat Berbahaya, Berikut Penjelasan Prof Yuwono 

TRIBUNSUMSEL.COM, PALEMBANG- Badai sitokin menjadi perbincangan hangat ketika Deddy Corbuzier terinfeksi COVID-19 dan mengalami badai sitokin beberapa waktu lalu. 

Sempat pamit dari podcastnya, ternyata Deddy Corbuzier mengaku hampir hampir meninggal lantaran terkena badan sitokin ini.

Lalu, apakah badai sitokin ini ?

Menurut Ahli Mikrobiologi Prof Dr dr Yuwono MBiomed mengatakan sitokin adalah zat yang dikeluarkan oleh sel-sel imunitas terutama sel darah putih yang mengeluarkan sitokin.

"Contoh  sitokin yakni tnf alfa,interlegen 6 itu yang terjadi pada pasien covid-19. Ini keluar pada pekan kedua," ujarnya,Senin (23/8/2021).

Kata dia, jadi untuk pekan pertama biasanya yang terjadi pada pasien yakni flu syndrom. 

"Jadi gejala-gejala flu saja namun pada pekan kedua ini masuk fase kritis dan ini sangat mungkin diujung pekan kedua muncul badai sitokin ini," tegas dia.

Karena kata Yuwono, saat negatif covid-19 bisa mulai hari 9 maka ada kejadian negatif hari ini bisa muncul ini.

"Contoh kasus seperti almarhum Syeikh Ali Jaber. Salah satu badai sitokin ini adanya memicu  pengentalan darah adanya tinggi kadar di daimer.Ketika itu kadar dia tinggi dan ketika beliau negatif ini masih tinggi, inilah yang terjadi pada Syeikh Ali Jaber terjadi badai sitokin walaupun ia sudah dinyatakan negatif ," beber dia.

Direktur RS Pusri ini menjelaskan sitokin ini adalah tujuannya melawan virus tapi virus sudah mati tetap dilawan sehingga tubuh yang kena makan.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved