IMF Bali 2018

Fadli Zon Beri Kesimpulan Pertemuan IMF,''Rupiah Tetap Melemah,Gagal Menempatkan Skala Prioritas''

Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Fadli Zon, kembali melontarkan sederet kritik mengenai pertemuan IMF-World Bank di Bali

Fadli Zon Beri Kesimpulan Pertemuan IMF,''Rupiah Tetap Melemah,Gagal Menempatkan Skala Prioritas''
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Wakil Ketua DPR Fadli Zon (kiri) 

TRIBUNSUMSEL.COM - Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Fadli Zon, kembali melontarkan sederet kritik mengenai pertemuan IMF-World Bank di Bali pada 8-14 Oktober 2018.

Dilansir TribunWow.com, hal tersebut ia sampaikan melalui akun Twitter @fadlizon yang diunggah, pada Senin (15/10/2018).

Baca: 10 Tahun Meninggalnya Suzanna, Begini Potret Kehidupan Clift Sangra dan Istri Keduanya

Fadli Zon menilai apabila anggaran yang digelontorkan pemerintah mubazir.

Wakil Ketua Umum Partai Gerindra itu lantas menyinggung soal pembangunan lahan parkir pesawat VIP di Bandara Ngurah Rai hingga rupiah.

Menurutnya, pertemuan itu tidak membawa dampak positif bagi rupiah.

Pidato Presiden Joko Widodo (Jokowi) 'Game of Thrones' juga tak luput dari kritik Fadli.

Baca: Gugat Cerai Angel Lelga, Reaksi Vicky Prasetyo saat Bertemu Andika Kangen Band, Petualang Is Back!

Menurutnya, pidato tersebut tidak memiliki substansi penting bangsa Indonesia di hadapan IMF.

Tak hanya itu, Fadli Zon juga menilai jika pidato Jokowi yang mengatakan "Kami bergantung pada Bapak/Ibu semuanya, para pembuat kebijakan moneter dan fiskal dunia untuk menjaga komitmen kerja sama global,” tidak berwibawa.

"1) Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia telah resmi ditutup pd hari Minggu, 14 Oktober 2018. Sy memiliki bbrp catatan kritis terhadap hasil pertemuan di Bali yg telah menghabiskan anggaran mahal tsb.

2) Dri awal sy menilai pertemuan itu tak bnyk manfaatnya bagi perekonomian kita. Sy baca di Majalah Tempo pemerintah alokasikan Rp2 triliun untuk menambah lahan parkir pesawat VIP di Bandara Ngurah Rai untuk IMF n WB. Itu proyek mubazir, krn utilisasinya pasca-acara sgt kecil.

3) Knp pesawat-pesawat pribadi milik tamu kemarin tak diparkir di bandara terdekat lain? Sebab, pd saat bersamaan anggaran APBN tahun 2018 untuk Badan Informasi Geospasial yg memelihara tide sensor, serta BMKG yg memelihara tsunami sensor, masing-masing kurang dari Rp1 triliun.

Halaman
1234
Editor: Siemen Martin
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved