Berita Sriwijaya FC

Muddai Madang Blak-blakan, Sudah Lelah dan Tidak Sanggup Lagi Urus Sriwijaya FC

Komisaris Utama sekaligus Direktur Utama PT Sriwjjaya Optimis Mandiri (SOM) Muddai Madang sudah tidak sanggup lagi menangani klub Sriwijaya FC

Muddai Madang Blak-blakan, Sudah Lelah dan Tidak Sanggup Lagi Urus Sriwijaya FC
WENY WAHYUNI/TRIBUNSUMSEL.COM
Direktur Utama PT Sriwijaya Optimis Mandiri (SOM) H Muddai Madang (kanan) pada Press Conference di Hotel Inna Daira Palembang, Kamis (20/12/2018). 

Laporan Wartawan Tribunsumsel.com, Weni Wahyuny

TRIBUNSUMSEL.COM, PALEMBANG-Komisaris Utama sekaligus Direktur Utama PT Sriwjjaya Optimis Mandiri (SOM) Muddai Madang sudah tidak sanggup lagi menangani klub Sriwijaya FC.

Muddai yang sudah menjadi Komisaris Utama PT SOM sejak 2008 ini secara blak-blakan mengatakan selama ini hanya berada di balik layar dengan posisi sebagai pemilik saham mayoritas 88 persen.

Seiring berjalan waktu, pengelolaan Sriwijaya FC diserahkan ke Presiden Klub Dodi Reza Alex dan direksi PT SOM.

Lantaran terjadi persoalan finansial yang cukup pelik di pertengahan tahun 2018, tepatnya di bulan Juni membuat Wakil Ketua Komite Olimpiade Indonesia (KOI) terpaksa turun tangan.

Apalagi Dodi Reza melepaskan jabatan sebagai presiden klub sejak menjabat sebagai Bupati Musi Banyuasin (Muba).

Untuk menjaga eksistensi tim, Muddai memutuskan untuk turun langsung dengan menanggulangi persoalan keterlambatan pembayaran gaji hingga memastikan adanya dana untuk keberangkatan tim melakoni laga away.

Daftar Kenaikan Harga Bahan Pokok dan Sayuran di Prabumulih Jelang Natal Tahun Baru

FOTO-FOTO Terakhir SPBU Terapung di Sungai Musi Meledak, Diduga Tersambar Kapal Tongkang Terbakar

"Itulah saya gencar sekali mencari investor ketika itu, tapi karena situasi gaduh terus dan di bawah ke arah politik membuat investor mundur."

"Tapi saya tetap berupaya menjaga eksistensi SFC meski akhirnya saya juga terpukul karena tim ini juga terdegrasi. Untuk ini, saya juga meminta maaf ke pencinta SFC," katanya saat Press Conference yang digelar di Inna Daira Hotel Palembang, Kamis (20/12/2018)

Ia menjelaskan bahwa klub Sriwijaya FC adalah klub sepakbola profesional.
Sepakbola profesional adalah industri, jadi ini adalah bisnis karena karena sepakbola profesional bukan perserikatan.

Halaman
1234
Penulis: Weni Wahyuny
Editor: Wawan Perdana
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved