Hari Pahlawan 10 November

Hari Pahlawan, Ini yang Anda Belum Ketahui tentang Pertempuran 10 November di Surabaya

Hari Pahlawan, Ini yang Anda Belum Ketahui tentang Pertempuran 10 November di Surabaya

Hari Pahlawan, Ini yang Anda Belum Ketahui tentang Pertempuran 10 November di Surabaya
Kompas.com
Kondisi salah satu sudut di Kota Surabaya ketika pertempuran 10 November 1945. 

TRIBUNSUMSEL.COM-Hari Pahlawan identik dengan perjuangan rakyat Surabaya melawan penjajah.

Dilansir dari Kompas.com, pada Jumat 9 September 1945, pesawat-pesawat Inggris sengaja terbang menjatuhkan selebaran kertas dari udara ke seluruh penjuru kota Surabaya.

Selebaran itu adalah ultimatum dari Inggris yang meminta para pejuang Surabaya untuk menyerahkan senjata pada 10 November 1945 paling lambat pukul 06.00 pagi.

Tak cuma itu, selebaran tersebut berisi pesan kepada siapa pun untuk menyerahkan orang yang bertanggung jawab atas tewasnya Brigadir Jenderal Mallaby pada 30 Oktober 1945.

Sudah dipastikan, saat itu amarah Britanita Raya sedang membuncah kepada arek-arek Suroboyo.

Namun, alih-alih takut, para pejuang dan pemuda dari seluruh Surabaya malah menantang Inggris untuk berjibaku atau perang terbuka.

Hal itu terungkapkan dalam pidato Bung Tomo pada 10 November 1945.

"Tuntutan itu, walaupun kita tahu bahwa kau sekali lagi akan mengancam kita untuk menggempur kita dengan kekuatan yang ada tetapi inilah jawaban kita... selama banteng-banteng Indonesia masih punya darah merah yang dapat membikin secarik kain putih merah dan putih... maka selama itu tidak akan kita mau menyerah kepada siapa pun juga," ujarnya.

Sontak pidato yang disampaikan dengan semangat berapi-api lewat radio tersebut menyulut semangat arek-arek Suroboyo untuk tak gentar menghadapi ultimatum Inggris.

Walau pasukan Inggris dilengkapi dengan senjata dan armada yang canggih kala itu, mereka pun siap bertarung habis-habisan mempertahankan harga dirinya sebagai bangsa Indonesia.

Pengendara melintasi mural bergambar Bung Tomo di Kecamatan Waru, Sidoarjo, Jawa Timur, Selasa (3/11/15). Bung Tomo menjadi ikon perlawanan arek-arek Suroboyo dalam pertempuran 10 Nomber 1945 yang kemudian dikenang sebagai Hari Pahlawan.
Pengendara melintasi mural bergambar Bung Tomo di Kecamatan Waru, Sidoarjo, Jawa Timur, Selasa (3/11/15). Bung Tomo menjadi ikon perlawanan arek-arek Suroboyo dalam pertempuran 10 Nomber 1945 yang kemudian dikenang sebagai Hari Pahlawan. (KOMPAS/BAHANA PATRIA GUPTA)
Halaman
1234
Editor: Muhamad Edward
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved