Berita Prabumulih

Pasar Bedug di Prabumulih Ditutup, Pedagang Takjil Terpaksa Jualan di Pinggir Jalan

Penutupan pasar kuliner ramadan atau pasar bedug yang berlokasi di halaman kantor Walikota Prabumulih

Pasar Bedug di Prabumulih Ditutup, Pedagang Takjil Terpaksa Jualan di Pinggir Jalan
tribunsumsel.com/Edison Bastari
Para pedagang pasar kuliner ramadan atau pasar bedug yang berjualan di depan masjid agung Nur Arafah kota Prabumulih. 

Laporan wartawan Tribunsumsel.com, Edison Bastari

TRIBUNSUMSEL.COM, PRABUMULIH - Penutupan pasar kuliner ramadan atau pasar bedug yang berlokasi di halaman kantor Walikota Prabumulih oleh pemerintah, masih menyisakan kekecewaan bagi para pedagang dagangan takjil.

Para pedagang mengeluh lantaran kesulitan berdagang di tengah musim hujan yang nyaris tiap hari khususnya sore selalu melanda Bumi Seinggok Sepemunyian.

Pedagang yang semula berjualan di pasar bedug dengan terpaksa harus berjualan di pinggir jalan di depan masjid agung Nur Arafat Jalan Jenderal Sudirman kota Prabumulih.

Baca: Masyarakat Sepeda Indonesia Sumsel Desak Pemerintah Ciptakan Jalur Hijau

Para penjual takjil ini berjualan meramaikan depan masjid ketika tidak hujan, namun ketika hujan maka dagangan yang digelar terpaksa digulung lantaran tidak memiliki tenda maupun payung ukuran besar.

"Ya allah ngapo laju cak ini, pasar bedok yang selamo betahun-tahun kami selalu bersama ibu-ibu mencari sesuap nasi harus berakhir seperti ini, kocar kacir.

Saya sampai nangis liat jualan saya bersama ibu-ibu yang lain kehujanan, dagangan rusak, payung ngak ada.

Baca: Telkomsel Mudik Fair 2018, Berikan Diskon Tiket Mudik Untuk Pelanggan

Ingat anak di rumah mo makan apo kalu kami dak dapat uang," tulis Nunung, satu diantara pedagang takjil di akun pribadinya.

Ibu yang merupakan koordinator pedagang pasar bedug itu berharap para pejabat petinggi d kota Prabumulih hendaknya melihat apa yang dialami pihaknya yang kehujanan saat berjualan dan dagangan menjadi rusak.

"Coba bapak-bapak pemerintah trun ke jalan lihat kami, kalian cuma lewat bae pakai mobil plat merah.

Baca: Lawan Pelaku Penyerangan di Polsek Maro Sebo Jambi, 2 Polisi yang Terluka Diberi Penghargaan

Halaman
123
Penulis: Edison
Editor: Melisa Wulandari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved