Breaking News:

Berita Muarenim

Pemerintah Diminta Untuk Lindungi PTBA Dari Unjuk Rasa Bayaran

Rencana aksi tersebut lantas disesalkan Sekretaris Jenderal (Sekjen) Barisan Relawan Jalan Perubahan (BARA JP), Qomarudin Mangunjaya.

Editor: Slamet Teguh
IST
Pemerintah Diminta Untuk Lindungi PTBA Dari Unjuk Rasa Bayaran 

TRIBUNSUMSEL.COM - PT. Bukit Asam Tbk (PTBA) membukukan laba bersih sebesar Rp 7 triliun hingga November 2021. Raihan tersebut merupakan yang tertinggi sepanjang sejarah perusahaan berdiri, Rabu,(22/12/2021).

Namun beredar kabar, prestasi tersebut justru tidak disenangi sejumlah kelompok, Karena didapat informasi akan ada rencana aksi Gerakan Ganyang Koruptor yang rencananya Akan dilaksanakan pada Kamis, 23 Desember 2021.

Rencana aksi tersebut lantas disesalkan Sekretaris Jenderal (Sekjen) Barisan Relawan Jalan Perubahan (BARA JP), Qomarudin Mangunjaya. 

“Tentunya kita menyayangkan adanya kelompok yang justru merongrongi prestasi PTBA, sebab di sisi lain, PTBA saat ini diketahui tengah menyiapkan langkah dan strategi untuk mewujudkan visi menjadi perusahaan energi dan kimia kelas dunia yang peduli lingkungan,” ungkap Qomarudin.

Qomarudin menduga, aksi tersebut didalangi seseorang yang memang iri terhadap prestasi PTBA. Menurutnya, kalau pun memiliki bukti bahwa PTBA melakukan kesalahan atau pelanggaran, maka bisa ditempuh melalui jalur hukum.

“Seharusnya semua ditempuh sesuai prosedur. Kami menilai rencana aksi unjuk rasa di depan PTBA itu diduga ada yang mendalangi dan orang-orangnya dibayar. Kami sendiri mengapresiasi PTBA yang melakukan transformasi untuk mendukung target Net Zero Emission (NZE) di tahun 2060 sesuai dengan arahan Presiden Joko Widodo dan meningkatkan kontribusi perusahaan dalam mendukung ketahanan energi nasional. Itu sebabnya BARA JP ikut menyikapi hal ini,” beber Qomarudin.

Hal senada juga dikatakan  Ketua DPP BARA JP, Vivi Evilia Bahwa rencana unjuk rasa tersebut teramat berlebihan bagi PTBA yang menjadi perusahaan berbasis bisnis energi pada tahun 2026 dengan target pendapatan dari sektor energi sebesar 50 persen dan bisnis batu bara 50 peresen.

“Kita amat menyayangkan jika terjadi aksi unjuk rasa. PTBA yang sedang dalam tren positif seharusnya didukung, bukan malah direcoki. Oleh karena itu, kami menduga ada segelintir pihak yang ingin menghancurkan PTBA, dan itu tidak boleh terjadi,” ungkap Vivi.

Baca juga: PTBA Libatkan Guru se-Kecamatan Lawang Kidul Program Gernas Tastaka

Baca juga: Pecah Rekor, PT Bukit Asam Tbk (PTBA) Membukukan Laba Bersih Rp 7 Triliun hingga November 2021

Vivi berharap, pihak kepolisian tidak mengizinkan aksi tersebut dan meminta pihak terkait melindungi PTBA di tengah perjuangannya sebagai perusahaan yang berkontribusi besar bagi negara.

“PTBA itu bagus. CSR nya juga tersalurkan dengan baik, jadi bermanfaat juga untuk masyarakat. Kita harap jangan sampai ada motif buruk yang ingin merubuhkan PTBA dibalik aksi unjuk rasa itu,” tegasnya.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved