Breaking News:

PON Papua

Daftar Perolehan Medali Kontingen Sumsel di PON Papua, Kini Sudah Lampaui Target

Torehan ini jauh melebihi target yang dicanangkan KONI Sumsel, yang sebelumnya memasang target perbaikan peringkat.

Editor: Slamet Teguh
HUMAS KONI SUMSEL
Ketua Umum KONI Sumsel H Hendri Zainuddin SAg SH saat mendapat kesempatan mengalungkan medali di cabor pencaksilat PON XX Papua. 

TRIBUNSUMSEL.COM - Atlet Sumatera Selatan (Sumsel) terus berlaga di ajang PON Papua.

Sejumlah hasil manispun berhasil diperoleh para atlet ini.

Jelang penutupan Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua, kontingen Sumatera Selatan (Sumsel) sudah mendulang 28 medali.

Sumsel bercokol di posisi 17 klasemen dengan 8 medali emas, 4 perak dan 16 medali perunggu.

Torehan ini jauh melebihi target yang dicanangkan Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Sumsel, yang sebelumnya memasang target perbaikan peringkat.

Prestasi Sumsel di PON Papua melebihi catatan prestasi di PON XIX 2016 di Jawa Barat (Jabar), yang mengumpulkan 31 medali, dan berada di posisi 21 diantara 34 provinsi di Indonesia. Sumsel  memperoleh 6 emas, 11 perak, dan 14 perunggu.

"Alhamdulillah. Prestasi yang diukir atlet Sumsel melebihi target KONI Sumsel, yakni memperbaiki peringkat dan perolehan medali dari PON 2016 di Jawa Barat. Saat ini, Sumsel mendapat 8 medali emas," ungkap Ketua KONI Sumsel H Hendri Zainuddin SAg SH, Kamis (14/10).

Prestasi ini, kata Hendri, terbilang baik karena PON Papua hanya memainkan 37 cabang olahraga (cabor). Biasanya, PON mempertandingkan 47 cabor. Di PON Papua ada 10 cabor yang tidak dipertandingkan, antara lain balap sepeda, bridge, dansa, gateball, golf, petanque, ski air, soft tenis, tenis meja, dan woodball.

"Kalau 10 cabor itu dimainkan potensi perolehan medali bisa bertambah, terutama medali emas di cabor balap sepeda dan ski air," katanya.

Selain itu, pada PON Papua, dua atlet Sumsel dari cabor Atletik juga berhasil memecahkan rekor nasional. Pertama ada Rio Maholtra, atlet lari gawang 110 meter putra, dengan rekor 14,11 detik. Rio berhasil membalap rekor dari Eli Zakaria di PON 2004 dengan catatan waktu 14,11 detik.

Baca juga: Adreva Rasti Tambah Medali Sumsel Dari Cabor Loncar Indah, Berikut Raihan Medali Sumsel di PON Papua

Baca juga: Jawaban Menpora Tahu Ada Atlet PON XX Papua yang Kabur Saat Isolasi

Selanjutnya, Sri Mayasari yang berhasil memecahkan rekor di nomor 400 meter putri. Sri berhasil menjadi yang tercepat dengan catatan 53,32 detik. Pertandingan berlangsung di Stadion Atletik Mimika Sport Complex, Timika, Papua, Indonesia, Rabu (12/10/2021).

Sebelumnya, Sri berhasil meraih emas di cabor atletik lari 200 meter putri. Torehan waktu yang dicatatkan Sri juga mengantarnya menjadi pemecah rekor milik sprinter Emma Tahapary. Kala itu, Emma berhasil mencatatkan waktu 54,20 detik saat berkompetisi di ASEAN Games Filipina pada 1984.

Selain memecahkan rekor tersebut, Sri juga berhasil memecahkan rekornya sendiri yang ia catatkan pada PON XIX Jawa Barat 2016. Kala itu, Sri berhasil menorehkan catatan waktu 54,46 detik

"Alhamdulillah. Selain lampauan medali yang diperoleh, dua atlet Sumsel, Rio Maholtra dan Sri Mayasari berhasil memecahkan rekor nasional. Ini capaian dan prestasi yang sangat baik dan membuktikan jika pembinaan di cabor berjalan dengan baik," kata Hendri yang menjabat Presiden Sriwijaya FC (SFC) itu. (fiz)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved