Breaking News:

Menuju Herd Immunity

Bantu Percepat Capaian Vaksinasi Untuk Pelajar, IDI Sumsel Gelar Vaksinasi, Target 550 Orang Sehari

Ratusan siswa di SMA Negeri 18 Palembang mengikuti vaksinasi yang digelar Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Wilayah Sumsel.

Penulis: Linda Trisnawati | Editor: Vanda Rosetiati
TRIBUN SUMSEL/LINDA TRISNAWATI
Kegiatan vaksinasi di SMA Negeri 18 Palembang, Selasa (5/10/2021). 

TRIBUNSUMSEL.COM, PALEMBANG - Ratusan siswa di SMA Negeri 18 Palembang mengikuti vaksinasi yang digelar Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Wilayah Sumatera Selatan (Sumsel).

"Vaksinasi ini merupakan upaya untuk menangani Covid-19 agar tercipta herd immunity," kata Ketua IDI Wilayah Sumsel dr Hj Abla Ghanie Sp. THT-KL (K) saat kegiatan Bakti Sosial Berupa Vaksinasi Covid-19 di SMA Negeri 18 Palembang, Selasa (5/10/2021).

Menurut dokter Abla, apalagi saat ini anak-anak sudah mulai pembelajaran tatap muka (PTM), tentu mereka perlu mendapat vaksinasi. Terlebih pandemi ini dampaknya banyak tidak hanya kesehatan, tapi sosial politik dan pendidikan.

"Vaksin penting, tapi paling penting edukasi terus menerus pada anak didik karena anak-anak harus membiasakan diri dengan kebiasaan baru ini seperti memakai masker, mencuci tangan dengan sabun dan menjaga jarak," katanya.

Menurut dokter Abla, untuk hari ini ditargetkan 550 orang yang divaksin, baik siswa dan beberapa guru. Kegiatan vaksinasi ini memperingati HUT ke-71 IDI pada 24 Oktober mendatang. Serangkaian kegiatan diadakan, karena di masa pandemi Covid-19 maka kegiatannya yang berkaitan dengan vaksinasi, edukasi Prokes dan lain-lain.

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Sumsel Lesty Nurainy mengatakan, pelajar ini masuk kategori remaja. Untuk capaian vaksinasi remaja ini baru 35,990 orang atau baru 4,25 persen dari target 846,683 orang.

"Tentu kita butuh kerjasama dari berbagai stakholder untuk percepatan vaksinasi. Selain itu kita mengimbau agar setelah vaksinasi datanya diupdate," katanya.

Menurut Lesty, memang betul bukan hanya gurunya yang perlu divaksin, tapi siswa didiknya juga. Bukan berarti tidak diprioritaskan tapi dikarenakan memang masih terbatasnya stok vaksin.

"Vaksinasi guru dan tenaga pendidik sudah dilakukan dengan capaian diatas 90 persen. Untuk siswa,
untuk bisa mendapatkan vaksin bisa melalui Puskesmas atau dari sekolah bisa melalui Dinas Kesehatan terkait," katanya.

Lesty mengimbangi kepada sekolah-sekolah, pastikan Prokes dilaksanakan dengan baik, kalau di sekolah artinya tanggungjawab Kepala Sekolah.

Baca juga: Promo Makan Pizza Sepuasnya Rp 59 Ribu, Berikut Syarat dan Ketentuannya

Sedangkan Kepala Sekolah SMA Negeri 18 Palembang Heru Supeno menambahkan, latar belakang kegiatan ini diawali dengan surat edaran bahwa PTM dimulai.

"Di situlah kami mulai mendata anak-anak untuk vaksinasi, agar tidak terjadi klaster di sekolah. Dari 1.072 siswa 560 sudah divaksin dan 512 siswa belum divakasin. Untuk itu kita berupaya mencari vaksinasi dan akhirnya dapat dari IDI Sumsel ini," katanya.

Heru mengucapkan terimakasih kepada Ketua IDI yang sudah mengadakan vaksinasi di SMA Negeri 18 Palembang. Vaksinasi sendiri dibagi tiga tahap agar tidak terjadi kerumunan, tahap pertama pukul 8.30-10.30 WIB lalu pukul 11.00-12.15 WIB dan pukul 13.00-14.30 WIB.

Baca berita lainnya langsung dari google news

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved