Breaking News:

Berita Selebriti

Fakta Baru Kasus Prostitusi Online yang Dijalani Artis TA Dimulai Tahun 2017 Hingga Tarif Rp 70 Juta

Fakta Baru Kasus Prostitusi Online yang Dijalani Artis TA, Dimulai Tahun 2017 Hingga Tarif Rp 70 Juta

Editor: Slamet Teguh
Tribunnews.com
Ilustrasi Prostitusi Online. Fakta Baru Kasus Prostitusi Online yang Dijalani Artis TA, Dimulai Tahun 2017 Hingga Tarif Rp 70 Juta. 

TRIBUNSUMSEL.COM - Kasus prostitusi yang melibatkan kalangan artis beberapa waktu yang lalu mengungkapkan fakta baru.

Bukan hal baru, ternyata kasus prostitusi yang melibatkan artis berinisial TA sudah berjalan sejak tahun 2017 yang lalu.

Hal inipun diungkap di persidangan.

Artis TA ditangkap oleh aparat Polda Jawa Barat pada 17 Desember 2020 silam, di sebuah hotel di Bandung.

Kasus ini telah disidangkan oleh Pengadilan Negeri Bandung dimana 4 terdakwa yakni AH (41), RJ (44), MRP (34) dan VDMP (28) telah divonis pada 29 April 2021 lalu.

Dari dokumen persidangan, terungkap awal mula artis TA masuk dalam dunia prostitusi online. 

Dikutip Tribunnews.com dari putusan Pengadilan Negeri Bandung No 310/Pid.Sus/2021/PN Bdg, Sabtu (24/7/2021), artis TA mengungkap kesaksian awal mula dirinya terlibat prostitusi online. 

Berdasar kesaksian TA yang tertulis dalam putusan itu, TA mengaku menjual diri karena ditawarkan oleh temannya, Christian.

TA mengaku tidak pernah menawarkan diri secara langsung untuk mendapatkan orderan.

Adapun TA mengaku terjun ke prostitsi online sejak tahun 2017.

Selama tahun 2017, ia menerima 7 orderan.

Kemudian sepanjang 2018-2019, TA mengaku tidak menerima orderan karena ia memiliki pacar.

Sementara pada tahun 2020, ia menerima orderan sebanyak 5 kali hingga akhirnya tertangkap pada 17 Desember 2020. 

"Awal tahun 2020 sekira bulan Februari hingg saat ini saksi menerima 5 orderan," demikian tertulis dalam putusan hakim. 

Patok Tarif hingga Rp 70 Juta

Masih berdasar kesaksian TA dalam persidangan, TA mengaku mematok tarif sebesar Rp 30 juta untuk durasi pendek dan Rp 70 juta untuk durasi panjang.

Tarif tersebut merupakan tarif yang ia patok kepada sang muncikari.

TA mengaku tidak tahu tarif yang dipatok oleh sang muncikari kepada pengguna jasanya. 

Soal alasan atau motivasi menjual diri juga diungkap oleh TA. 

Menurut TA, ia menjalani prostitusi online demi mendapatkan uang lebih guna membayar asistennya. 

Hal ini karena uang dari bermain sinetron baru ia terima setiap dua bulan. 

"Bahwa motivasi saksi melakukan perbuatan tersebut demi uang, karena uang bayaran dari main sinetron diterimanya 2 bulan sekali sehingga untuk membayar asistennya saksi melakukan perbuatan tersebut," demikian tertulis dalam putusan PN Bandung. 

Baca juga: Pamer Foto Bermesraan dengan Nadya Mustika, Rizki DA Banjir Doa Dari Para Artis

Baca juga: Viral Pramugara Digerebek Selingkuh dengan Pramugari, Istri Sah Jelaskan Masalah Sebenarnya

Berangkat ke Bandung hingga Akhirnya Ditangkap Polisi

Dalam kasus ini, TA diiklankan oleh terdakwa AH disebuah situs online prostitusi. 

Iklan TA itu atas permintaan terdakwa MRP.

Setelah terdakwa TA ditangkap, polisi melakukan under cover dengan memesan TA. 

Adapun berdasarkan kesaksian FA, orang yang mengantar TA, dirinya dihubungi oleh TA melalui WhatsApp pada 14 Desember 2020 pukul 22.43 WIB. 

Dalam pesan itu, TA awalnya meminta untuk diantar ke Bandung pada 16 Desember 2020.

Namun, pada 16 Desember 2020, TA menghubungi lagi dan mengubah jadwal ke Bandung pada 17 Desember pukul 13.00 WIB.

Pada 17 Desember, FA akhirnya menjemput TA di apartemennya di wilayah Kuningan, Jakarta Selatan.

Keduanya kemudian berangkat pukul 14.00 WIB mengendarai Mobil Honda City putih milik TA dan sampai di Bandung sekitar pukul 16.00 WIB.

Pukul 17.00, TA pun sampai di hotel yang ia tuju. 

Saat berada di hotel itu, TA kemudian ditangkap polisi. 

Empat Terdakwa Divonis

Dalam kasus ini, TA hanya berstatus sebagai saksi. 

Adapun terdakwanya sebanyak 4 orang yakni AH alias nookie28 (41), RJ alias Meauw (44), MRP alias Alona (34), dan VDMP alias Jenifer Anastasya (29).

AH dan RJ divonis 6 bulan penjara.

Sedangkan MRP dan VDMP divonis 10 bulan penjara dan denda masing-masing Rp 50 juta.

Apabila denda tidak dibayar maka masing-masing diganti pidana kurungan selama 1 bulan.

Dalam putusannya, hakim menyarakan keempat terdakwa terbukti bersalah sesuai Pasal 45 ayat (1) jo pasal 27 ayat (1)UU RI No. 19 tahun 2016 tentang Perubahan atas UU RI No. 11 Tahun 2008 tentang ITE dan Undang-undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang acara hukum pidana.

"Para terdakwa telah terbukti secara sah dan meyakinkan secara bersama-sama melakukan tindak pidana dengan sengaja dan tanpa hak telah membuat dapat diaksesnya informasi elektronik yang memiliki muatan yang melanggar kesusilaan," ujar hakim. 

Cerita Penangkapan Artis TA pada Desember 2020 lalu

Diberitakan TribunJabar pada 17 Desember 2020 lalu, polisi mengamankan seorang artis karena diduga terlibat prostitusi online.

Yang bersangkutan diamankan di sebuah hotel di Bandung, Jawa Barat, Kamis (17/12/2020).

Artis itu diketahui berinisial TA.

Turut diamankan seorang lainnya yang diduga sebagai muncikari.

Pantauan Tribun, TA dikawal anggota Polwan Polda Jabar.

TA juga menutup wajahnya menggunakan jaket sembari berjalan ke Gedung Ditreskrimsus Polda Jabar dikawal polwan.

"Kami dari Subdit Siber Ditreskrimsus Polda Jabar mengamankan TA di salah satu hotel di Kota Bandung. Ini merupakan runutan dari empat tersangka yang sudah kami amankan sebelumnya," ujar Kasubdit Siber Kompol Reonald TS Simanjuntak di Mapolda Jabar, Kamis (17/12/2020) petang.

Ia membenarkan bahwa TA merupakan publik figur.

Saat ini, TA menjalani pemeriksaan di Mapolda Jabar.

"Sementara ini yang bersangkutan dikenal sebagai artis, selebgram, dan model. Yang pasti yang bersangkutan masih berstatus saksi," ucap dia.

(Tribunnews.com/Daryono, Tribun Jabar)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Kronologi Artis TA Jalani Prostitusi Online, Dimulai Tahun 2017, Patok Tarif hingga Rp 70 Juta.

Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved