Breaking News:

Berita Video Terbaru

Video Cerita Asep Sempat Masuk Sel Narapidana, Dipenjara 3 Hari karena Langgar PPKM Darurat

Ingat Asep, pelanggar PPKM Darurat yang lebih pilih dipenjara dibandingkan didenda Rp5 juta. Tiga hari dipenjara, pria bernama lengkap Asep Lutpi Sup

Editor: Euis Ratna Sari

Asep mengaku tak menyangka sempat disatukan dengan narapidana umum.

Padahal ia hanya pelanggar tipiring.

"Sempat terkejut juga. Tapi ternyata hanya lima menit. Kemudian dikeluarkan lagi dan dipindah ke tempat khusus," ujar Asep.

Dirinya tak bisa membayangkan seandainya selama tiga hari berada dalam satu sel dengan para pelaku kriminal.

"Lima menit di sel tidak ada interaksi dengan napi. Akhirnya dipindah ke kamar tersendiri dan bahkan diberi kasur.

Petugas lapasnya juga baik-baik," kata Asep.

Bagikan Pengalaman

Bila dibandingkan harus mendekam di penjara, menurut Asep, lebih baik membayar denda.

Pasalnya, meski mendapat perlakuan baik selama di sel, tetap saja dia menyebut hal itu tak membuatnya nyaman.

"Ternyata setelah saya menjalani kurungan tiga hari, sebaiknya memilih denda saja, walau sebenarnya saya diperlakukan baik di lapas. Tapi tetap tidak betah," kata Asep.

Yang lebih baik lagi, kata Asep, adalah mematuhi segala aturan PPKM Darurat agar tidak terjaring razia Satgas Penanganan Covid-19 Kota Tasikmalaya.

"Harus bayar denda Rp 5 juta terasa menyesakkan. Memilih dikurung tiga hari pun ternyata tidak enak.

Jadi yang paling enak adalah mematuhi aturan saja," kata Asep.

Karena itu, Asep berharap kepada sesama pelaku UMKM kuliner seperti dirinya, patuhilah aturan PPKM Darurat.

"Pelajaran yang saya dapat adalah lebih baik mematuhi segala aturan PPKM darurat. Karena, kan, sebenarnya itu demi kebaikan warga juga," ujar Asep.

Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved