Berita Otomotif

Lihat Knalpot Mobil Keluarkan Air Saat Mesin Dihidupkan, Pertanda Mobil Alami Ini

Pemilik kendaraan sering melihat air menetes dari knalpot mobil. Hal itu bertanda ada yang terjadi di mesin mobil anda.

Editor: Siemen Martin
(reference.com)
Ilustrasi knalpot keluar tetesan air.(reference.com) 

TRIBUNSUMSEL.COM - Pemilik kendaraan sering melihat air menetes dari knalpot mobil.

Hal itu bertanda ada yang terjadi di mesin mobil anda.

Sudah menjadi rutinitas sebagian pemilik kendaraan untuk memanaskan mobilnya di pagi hari.

Hal ini bertujuan untuk mencairkan oli pada ruang mesin, transmisi, serta melancarkan asupan bensin pada sistem injeksi.

Namun, tidak sedikit pemilik mobil yang cemas ketika melihat air yang menetes dari lubang knalpot ketika mesin mobil dipanaskan.

Padahal, air yang keluar dari saluran pembuangan sisa pembakaran mobil ini dipercaya menjadi salah satu tanda bahwa kondisi mesin sehat dan tidak bermasalah.

Anggapan tersebut dibenarkan oleh Dealer Technical Support Dept Head PT Toyota Astra Motor (TAM) Didi Ahadi.

Menurutnya, air yang menetes dari lubang knalpot saat mesin mobil dipanaskan pagi hari menjadi salah satu ciri bahwa mobil dalam kondisi sehat.

“Jika mesin sehat, gas buangnya bagus dan masih ada (sisa pembakaran) yang ada di dalam knalpot akan mengembun karena pendinginan suhu udara luar. Itu terjadi karena adanya proses penguapan atau kondensasi saat mobil terparkir lama saat malam hari,” ujar Didi saat dihubungi Kompas.com, Kamis (8/7/2021).

Didi menjelaskan, kondensasi tersebut terjadi di dalam pipa knalpot, karena materialnya terbuat dari bahan besi.

Saat mobil diparkir lama semalaman akan terjadi proses pengembunan di dalam knalpot.

Sehingga, saat mesin mobil dipanaskan maka akan terjadi proses penguapan yakni panas dari mesin akan mendorong embun keluar dari lubang saluran pembuangan sisa pembakaran.

“Proses inilah yang membuat air menetes dari ujung knalpot saat mesin mobil di panaskan atau bahkan digunakan beraktivitas. Nanti, embunnya akan terdorong kelaur dan kalau sudah terbuang airnya (embun) juga akan habis,” kata dia.

Didi menambahkan, kondisi ini juga tergantung pada cuaca di sekitar, Jika cuacanya dingin maka intensitasnya bisa terjadi setiap hari.

“Tapi kembali lagi, bahwa itu normal dan bukan menjadi tanda adanya masalah pada mesin,” ucapnya.

Artikel ini telah tayang di Kompas

Sumber: Kompas
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved