Breaking News:

Anak Buah AHY Murka Dengar Bercandanya Menkumham yang Menyebut AHY Masih Lama Jadi Presiden

Anak Buah AHY Gusar Dengar Pernyataan Menkumham yang Menyebut AHY Masih Lama Jadi Presiden

Editor: Siemen Martin
Sumber: KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELI
Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) 

TRIBUNSUMSEL.COM - Rapat antara Menkumham dengan politisi Demokrat di Komisi III panas.

Pemicunya karena candaan Menkumham.

Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly melampar candaan kepada politikus Partai Demokrat Benny K Harman dengan menyebut Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono butuh waktu cukup lama untuk menjadi presiden.

Hal itu disampaikan Yasonna dalam rapat dengan Komisi III DPR, Rabu (9/6/2021), ketika ia merespons soal adanya pasal penghinaan presiden dalam draf Rancangan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (RKUHP).

Awalnya, Yasonna menjelaskan, Presiden Joko Widodo tidak masalah dengan ada atau tidaknya pasal tersebut.

Namun, Yasonna menyebut, presiden-presiden berikutnya belum tentu memiliki penilaian yang sama.

"Beliau (Jokowi) mengatakan pada saya, saya enggak ada masalah dengan pasal ini, tapi apakah kita biarkan presiden yang akan datang begitu? Mungkin saja satu di antara kita ini, Pak Adies Kadir jadi presiden, atau siapa atau siapa, atau bosnya Pak Habiburokhman, atau siapa, kita biarkan itu?" kata Yasonna, Rabu.

"Kalau bosnya Pak Benny masih lama barangkali. Misalnya, misalnya, contoh, ya kan, masih muda, canda canda canda. Artinya, itu pun tidak kita biarkan Pak, itu enggak kita biarkan, enggak boleh kita biarkan," ujar Yasonna.

Pernyataan Yasonna itu lantas mengundang gelak tawa dari peserta lainnnya.

Namun, ketika rapat hendak usai, anggota Komisi III dari Partai Demokrat Santoso meminta Yasonna mencabut ucapannya.

Menurut Santoso, Yasonna tidak pantas melontarkan pernyataan itu karena Yasonna juga berstatus sebagai kader partai politik, dalam hal ini PDI Perjuangan.

"Jadi kurang tepat juga menyampaikan hal itu sehingga nanti akan menimbulkan friksi di tengah-tengah masyarakat. Soal bos Pak Benny dan bos saya di tahun 2024 jadi atau tidak, biarlah roda sejarah yang akan mencatat itu," ujar Santoso.

Menanggapi itu, Yasonna pun langung mencabut ucapannya dan menegaskan pernyataannya itu hanyalah sebuah candaan.

"Sebetulnya itu joke, tapi dicabut, terima kasih, mohon maaf," kata Yasonna.

Artikel ini telah tayang di Kompas

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved