Jokowi Marahi Menteri

Jokowi Marahi Menteri, Pengamat : Sama Saja Ketidakmampuan Presiden Dipertontonkan

Jokowi semestinya enggak usah marah-marah menguliti menteri di depan publik. (Karena) sama saja buka aibnya sendiri, sama saja ketidakmampuan Presiden

YouTube Sekretariat Presiden
Jokowi saat Sidang Kabinet Paripurna, di Istana Negara, Kamis (18/6/2020). 

Direktur Eksekutif Voxpol Center Research and Consulting, Pangi Syarwi Chaniago menilai, Presiden Joko Widodo seharusnya tidak perlu mempertontonkan kemarahannya kepada publik

Apalagi marahnya itu atas kinerja jajaran menterinya dalam menangani pandemi Covid-19.

"Jokowi semestinya enggak usah marah-marah menguliti menteri di depan publik. (Karena) sama saja buka aibnya sendiri, sama saja ketidakmampuan Presiden dipertontonkan," kata Pangi kepada Kompas.com, Selasa (30/6/2020).

Menurut dia, baik buruknya kinerja kementerian bergantung pada seberapa cakap seorang presiden dalam memberikan instruksi kepada menteri, dan bagaimana menteri tersebut menjabarkan instruksi itu untuk dieksekusi di lapangan.

Oleh karena itu, diperlukan jiwa kepemimpinan yang kuat agar para menteri dapat bekerja sesuai dengan arahan yang telah diberikan sebelumnya.

Pangi menambahkan, jika memang Presiden ingin mengganti sejumlah menteri karena dianggap kinerjanya kurang baik, maka tidak perlu dengan mempertontonkan kemarahan di depan publik.

"Sudah enggak zamannya menteri diceramahi pakai marah-marah segala," ucapnya.

Menurut dia, Presiden akan terlihat lebih berkelas bila melakukan reshuffle senyap berbasis kinerja.

Dalam hal ini, reshuffle didasarkan pada key performance indicator (KPI) yang telah dicapai oleh setiap menteri secara terukur.

"Bukan penilaian berdasarkan like or dislike, asumsi, atau pikiran liar berdasarkan klaim semata," kata dia.

Halaman
12
Editor: Siemen Martin
Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved