Berita Viral

Seorang Babinsa TNI Sedang Mabuk Aniaya Warga di Pos Covid-19 di NTT : Saya Ditendang Karena Cuek

Adapun terduga pelaku penganiayaan tersebut adalah seorang Babinsa di Desa Naefati, Kecamatan Santian, berinisial AB.

Ist
Ilustrasi penganiayaan 

TRIBUNSUMSEL.COM - Oknum TNI yang bertugas sebagai Babinsa menganiaya warga

Markus Selan (22), warga Desa Oe'ekam, Kecamatan Amanuban Timur, Kabupaten Timor Tengah Selatan ( TTS), Nusa Tenggara Timur ( NTT), menjadi korban penganiayaan oleh oknum TNI.

Peristiwa tersebut terjadi di posko Covid-19 di desa setempat pada Minggu (31/5/2020) malam.

Adapun terduga pelaku penganiayaan tersebut adalah seorang Babinsa di Desa Naefati, Kecamatan Santian, berinisial AB.

Markus mengatakan, kejadian bermula saat dirinya bersama dengan seorang rekannya bernama Yandreas Ferdinan Maunaben (21), berboncengan menggunakan sepeda motor hendak menuju Kecamatan Santian untuk mengantar makanan.

Saat melewati posko tersebut, diketahui ada lima orang petugas yang berjaga termasuk pelaku.

"Tapi, pada saat palang bambu di jalan itu diangkat dan kami lewat kurang lebih dua meter, Pak Babinsa panggil kami naik ke atas posko, karena posisi posko di atas bahu jalan kurang lebih 60 sentimeter," ungkap Markus.

Setibanya menghadap, tanpa banyak kata, oknum TNI yang diketahui sedang mabuk tersebut langsung memukulnya hingga jatuh tersungkur.

Alasannya, dianggap tidak hormat dan cuek.

"Dia tendang saya karena katanya saya cuek sama dia. Harusnya sikap siap baru maju menghadap ke dia. Padahal saya masih simpan kunci motor di saku jaket," kata Markus.

Halaman
12
Editor: Siemen Martin
Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved