Pembunuh Driver Taksi Online

Kelegaan Istri Sofyan Setelah Akbar Divonis Mati, Kisah Pembunuhan Driver Online Palembang

Perasaan lega bercampur bahagia langsung disampaikan Fitriani setelah mendengar pembunuh suaminya divonis hukuman mati

Kelegaan Istri Sofyan Setelah Akbar Divonis Mati, Kisah Pembunuhan Driver Online Palembang
SHINTA ANGRAINI/TRIBUNSUMSEL.COM
Keluarga Sofyan, driver taksi online korban pembunuhan langsung tak kuasa menahan tangis usai mendengar vonis hukuman mati terhadap terdakwa Akbar, Kamis (13/2/2020) 

TRIBUNSUMSEL.COM, PALEMBANG - Perasaan lega bercampur bahagia langsung disampaikan Fitriani setelah mendengar pembunuh suaminya divonis hukuman mati oleh majelis hakim Pengadilan Negeri Palembang, Kamis (13/2020).

Seperti diketahui, Akbar Al Faris (34) otak perampok yang disertai pembunuhan terhadap Sofyan driver taksi online, divonis hukuman mati karena terbukti melakukan pembunuhan berencana.

"Terimakasih kepada majelis hakim, jaksa, pihak kepolisian dan semuanya yang telah berjasa sehingga hukum setimpal bisa didapat oleh pembunuh suami saya," ujarnya saat ditemui di luar ruang sidang Pengadilan Negeri Kelas 1 A Khusus Palembang.

Di awal persidangan, Fitriani yang tak pernah absen menghadiri proses sidang pembunuh suaminya, tampak terlihat tenang mengikuti pembacaan amar putusan.

Namun, ketika majelis hakim yang diketuai Efrata Hepi Tarigan menyebut bahwa terdakwa divonis hukuman mati, ibu empat orang anak ini langsung tak kuasa menahan air matanya.

Sempat menunduk sesaat, Fitriani kemudian memeluk salah seorang anggota keluarganya yang juga terlihat menangis.

Setelah menarik nafas panjang, bibirnya tampak mengucap rasa syukur atas putusan hakim yang baru didengarnya.

"Saya puas sekali dengan putusan majelis hakim. Sekali lagi saya ucapkan terimakasih," ujarnya.

Putusan tersebut dijatuhkan kepada terdakwa sebab majelis hakim menilai Akbar terbukti bersalah melanggar ketentuan sebagaimana diatur dalam pasal 340 KUHP Jo Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHPidana.

Vonis tersebut sama dengan tuntutan JPU Kejati Sumsel yang sebelumnya juga menuntut Akbar dihukum mati.

Halaman
123
Penulis: Shinta Dwi Anggraini
Editor: Prawira Maulana
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved