Ladang Ganja di Pagaralam

Kapolres Pagaralam Duga Pemilik Ladang Ganja Berpengalaman, Pakai Teknik Tanam Terpisah

Ladang ganja seluas tiga hektare ditemukan di Bukit Talang Padi Ampe, Kecamatan Dempo Selatan, Kota Pagaralam

Kapolres Pagaralam Duga Pemilik Ladang Ganja Berpengalaman, Pakai Teknik Tanam Terpisah
Polres Pagaralam
Polres Pagaralam menggerebek ladang ganja itu Jumat (17/1/2020). 

TRIBUNSUMSEL.COM, PAGARALAM-Ladang ganja seluas tiga hektare ditemukan di Bukit Talang Padi Ampe, Kecamatan Dempo Selatan, Kota Pagaralam.

Polres Pagaralam menggerebek ladang ganja itu Jumat (17/1/2020) dini hari.

Polres mengamankan 300 batang ganja dengan tinggi 50 centimeter.
Bersamaan dengan itu anggota juga berhasil mengamankan tiga terduga petani ganja tersebut.

Namun dilihat dari lokasi yang cukup jauh dari permukiman diduga para pelaku memang sangaja menanam ganja di kawasan tersebut agar tidak diketahui petugas.

Polisi Berjalan 4 Jam ke Lokasi Ladang Ganja di Bukit Talang Padi Ampe Pagaralam, 3 Orang Diamankan

Bahkan para pelaku juga melakukan teknik penanaman dengan cara terpisah-pisah dan diantara semak-semak.

Teknik tanam ini membuat polisi harus mengelilingi lahan seluas tiga hektar agar bisa menemukan tanaman ganja tersebut.

"Mereka ini sepertinya sudah berpengalaman, pasalnya selain ditanam di lokasi yang jauh dan hanya bisa dilalui dengan berjalan kaki. Mereka juga melakukan penanaman dengan terpisah-pisah," ujar Kapolres Pagaralam AKBP Dolly Gumara, Jumat (17/1/2020).

Polres Pagaralam menemukan dan menangkap sejumlah orang saat penggerebekan ladang ganja di kawasan Bukit Talang Padi Ampe, Kecamatan Dempo Selatan, Kota Pagaralam, Jumat (17/1/2020)
Polres Pagaralam menemukan dan menangkap sejumlah orang saat penggerebekan ladang ganja di kawasan Bukit Talang Padi Ampe, Kecamatan Dempo Selatan, Kota Pagaralam, Jumat (17/1/2020) (Handout/ Sripoku.com)

Selain itu diduga lokasi penanaman juga sudah masuk kawasan hutan lindung.

"Mereka ini diduga sengaja membuka hutan untuk menanam Ganja ini. Bahkan mereka menanamnya dengan cara disembunyikan diantara semak-semak agar tidak terlihat," jelasnya.

Penggerebekan dipimpin langsung Kapolres Pagaralam AKBP Dolly Gumara SIk MH didampingi Kasat Narkoba Iptu Regan dan Kapolsek Dempo Tengah Ipda Ramsi.

"Lokasi mereka menanam Ganja ini cukup strategis karena ada dikawasan. Hal ini membuat ladang tersebut sulit dijangkau," ujar Kapolres.

BREAKING NEWS, Ditemukan Ladang Ganja 3 Hektare di Bukit Padi Ampe Pagaralam

Petugas gabungan Satnarkoba dan Polsek Dempo Tengah harus berjalan kaki selama empat jam lebih untuk mencapai lokasi dari jalan aspal atau pemukiman Dusun Jokoh, Kecamatan Dempo Tengah.

"Tim mulai melakukan pengintaian sejak pukul 00.00 WIB dan baru sampai kelokasi pada pukul 04.00 WIB dini hari. Sampai dipondok petugas langsung melakukan pengepungan untuk melakukan penggerebekan," jelasnya.

Untuk proses penemuan ladang ganja ini didapat setelah petugas berhasil menangkap bandar dan pengembangan dengan penyelidikan di lokasi penemuan ladang.

"Berdasarkan hasil penggerebekan diamankan tiga orang dan 300 batang ganja ukuran 50 centimeter dengan umur bervariasi," kata Kapolres.(Sp/ Wawan Septiawan)

Editor: Wawan Perdana
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved