Teror Harimau

Harimau Berkeliaran di Kaki Dempo, Walikota Pagaralam Imbau Masyarakat Tak Bermalam di Kebun

Walikota Pagaralam Alpian Maskoni mengimbau agar masyarakat Kota Pagaralam yang bermalam di kebun

Editor: Prawira Maulana
Sripo/ Wawan Septiawan
Walikota Pagaralam Alpian Maskoni 

TRIBUNSUMSEL.COM, PAGARALAM - Walikota Pagaralam Alpian Maskoni mengimbau agar masyarakat Kota Pagaralam yang bermalam di kebun, untuk sementara waktu meninggalkan kebun dan kembali ke kampung halaman masing-masing apalagi jika perkebunan masyarakat tersebut jauh dari permukiman penduduk.

Imbauan dikeluarkan mengingat beberapa pekan terakhir masyarakat Kota Pagaralam dibuat resah dengan munculnya binatang buas yakni harimau.

Bahkan sudah memakan korban tidak hanya masyarakat Pagaralam namun juga daerah sekitar seperti Desa Pulau Panas Kecamatan PUMI Kabupaten Lahat serta wisatawan asal Sekayu.

Pantauan Selasa (3/12/2019) menyebutkan, himbauan ini disampaikan langsung oleh Walikota lewat akun medsos pribadinya.

Warga Pagaralam Diterkam Raja Hutan, BKSDA : Harimau Akan Menyerang Korbannya Sampai Dapat

Cerita Detik-detik Marta Lolos dari Gigitan Harimau, Berontak dan Dorong Kepala Harimau

Bahkan himbauan ini juga dishare oleh banyak ASN serta masyarakat Kota Pagaralam.

Walikota Pagaralam, Alpian Maskoni mengatakan, bahwa terkait adanya warga Desa Tebat Benawa Kecamatan Dempo Selatan yang diserang Harimau saat berada dikebun. Pihaknya meminta masyarakat Pagaralam untuk sementara meninggalkan kebun

"Kami meminta masyarakat Pagaralam yang masih ada dikebun untuk sementara meninggalkan kebun. Karena adanya warga yang diserang harimau," ujarnya.

Wako meminta masyarakat dapat menunggu informasi dari BKSDA yang nanti tahu apakah situasi sudah aman dari harimau tersebut.

Tidak hanya itu, Walikota Pagaralam juga menyampaikan agar masyarakat Pagaralam dan wisatawan untuk tidak ragu berwisata ke Pagaralam. Namun dirinya berpesan agar tetap waspada dan berhati-hati serta tidak menggelar camping atau berkemah dikawasan Gunung Dempo.

"Intinya tetap waspada dan harus berhati-hati dengan tidak bermalam atau camping di kawasan Gunung Dempo untuk sementara waktu," imbaunya.(one)

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved