BMKG Prediksi Sumsel Hujan di Akhir Oktober, Provinsi Sumsel 30 Hari Tanpa Hujan

Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) menggelar Konferensi pers dengan awak media, terkait dengan laporan Badan Meteorologi, Klimatologi,

BMKG Prediksi Sumsel Hujan di Akhir Oktober, Provinsi Sumsel 30 Hari Tanpa Hujan
ISTIMEWA
Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) menggelar Konferensi pers dengan awak media 

TRIBUNSUMSEL.COM, PALEMBANG - Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) menggelar Konferensi pers dengan awak media, terkait dengan laporan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Provinsi Sumsel mengenai perubahan iklim yang terjadi serta penanggulangan bencana karhutlah di Provinsi Sumsel. Bertempat di Bangi Kopi Tiam Palembang, Jum'at (25/10).

Kepala Stasiun Klimatologi Kelas I Palembang Nuga menuturkan, Kota Palembang dan Kabupaten OKI saat ini mengalami 30 Hari Tanpa Hujan (HTH), dimana menurutnya kondisi ini menjadi sumber pemicu kekeringan di beberapa lahan gambut yang mengakibatkan kebakaran hutan dan lahan, terlebih di kawasan Kabupaten Ogan Komering Ilir yang memang notabene lahan nya merupakan lahan gambut.

“Update Dinamika Atmosfer Per September dasarian, prediksi El-nino Hingga Akhir Tahun diperkirakan dalam kategori Lemah hingga Netral, Secara Umum saat ini Provinsi Sumsel sedang berlangsung Musim Kemarau diperkirakan akan berlangsung Hingga Bulan Oktober Dasarian 2 tahun 2019,” tuturnya

Sementara pada bulan Oktober Dasarian 2, Ia memperkirakan Angin Monsun Australia masih akan berlangsung hingga bulan November Dasarian 1, hal tersebut masih akan menghambat pembentukan awan terutama diwilayah Indonesia Bagian Selatan.

“Jadi prediksinya hujan baru terjadi di akhir Oktober sekitar tanggal 27-30 Oktober atau di Dasarian I November sekitar tanggal 1 November. Potensi awan di tanggal tersebut harus dimanfaatkan untuk hujan buatan," tambahnya

Dalam paparannya pula, Menjelaskan suhu udara di kawasan Palembang bulan Oktober rata-rata mencapai 36,2 derajat Celcius dan terendah terjadi di Februari yang mencapai 34,2 derajat Celcius. Hal tersebut turut menjadi penyebab terjadinya kebakaran di sejumlah kawasan terutama di Selatan wilayah Sumsel seperti di Kabupaten OKI.

Saat puncak musim kemarau terjadi, Ia menguraikan, daerah - daerah yang perlu diwaspadai dan sering terjadi karhutbunla dengan sifat hujan di musim kemaraunya dibawah normal (lebih kering) antara lain Kabupaten Ogan Ilir, Kabupaten OKI, Kabupaten Banyuasin, Kabupaten Muba dan beberapa daerah lainnya.

“Prakiraan awal masuk musim hujan tahun 2019-2020 provinsi Sumsel secara umum akan masuk pada bulan oktober Dasarian 3 tahun 2019. Setelahnya akan berlangsung merata di seluruh wilayah Sumsel. Tapi, BPBD juga harus mengantisipasi terjadinya bencana banjir," pungkasnya

Sementara Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sumsel, Iriansyah menuturkan, Pemerintah Provinsi Sumsel telah melakukan upaya dan usaha yang sangat besar mulai dari Intruksi Gubernur Sumsel yang telah menetapkan status siaga dengan menurunkan satuan tugas untuk agar penanganan karhutlah bisa ditanggulangi. Ia menjelaskan di Provinsi Sumsel terdapa 9 Kabupaten/kota yang rawan terjadi karhutlah diantaranya Kabupaten OKI, OI, Muba dan Banyuasin.

“ Mulai dari pengendalian operasi darat, operasi udara, kemudian sosialisasi dan satgas doa. Di Provinsi Sumsel ada 9 kabupaten/nota yang rawan karhutlah, disana juga juga telah dibuat satuan tugas di tingkat kabupaten untuk menanggulangi dan mencegah karhutlah,” ungkapnya

Menurutnya, Sembilan Kabupaten/kota yang rawan terjadi karhutlah tersebut empat diantaranya (OKI,OI, Muba dan Banyuasin) merupakan daerah yang sangat luas sekali, mulai dari luas lahan hutannya , luas lahan perkebunannya dan luas lahan gambutnya. Sebanyak 1512 pasukan yang diturunkan oleh tim untuk pencegahan karhutlah di desa yang rawan karhutlah tersebut.

“Nah kondisinya berpotensi untuk mudah terjadi kebakaran karena kondisi cuaca juga yang mempengaruhi dari karhutlah tersebut. Oleh sebab itu pemprov telah berupaya bagaimana untuk mengantisipasi, mencegah karhutlah ini sejak dini . Bahkan kami mengusulkan bantuan 1 unit helikopter lagi ke pemerintah pusat untuk melengkapi 9 helikopter yang beroperasi saat ini. Selain itu ada dua pesawat yang melakukan Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC) yang terus mengupayakan pembentukan hujan," terangnya.

Iriansyah menjelaskan proses pemadaman cukup sulit dilakukan akibat kemarau tahun ini yang cukup ekstrem. Sehingga mudah sekali terjadinya Karhutlah dan membuat titik hotspot meningkat. Kondisi terakhir dampak karhutlah yang terjadi di Daerah OKI khususnya daerah kecamatan rambutan, pampangan, tulung selapan, cengal, pedamaran dan pematang panggang membuat asap dibawa angin hingga ke Kota Palembang.

“ Memang betul asap karhutlah yang ada di palembang ini masuknya dari kabupaten oki pangkalan lampam. Proses pemadaman sudah dilakukan siang dan malam oleh petugas. Hanya saja, kondisi cuaca yang panas serta angin kencang membuat Karhutlah terus meluas," ungkapnya.(adv)

Editor: Prawira Maulana
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved