Berita Internasional

Donald Trump Terancam Dimakzulkan, Ini Dampak yang Akan Terjadi Bagi Ekonomi Indonesia

Presiden Amerika Serikat Donald Trump terancam dimakzulkan oleh parlemen.Ketua Kongres AS Nancy Pelosi beberapa hari yang lalu mengatakan bakal memu

Donald Trump Terancam Dimakzulkan, Ini Dampak yang Akan Terjadi Bagi Ekonomi Indonesia
INSTAGRAM
Jokowi dan Donald Trump 

TRIBUNSUMSEL.COM --Presiden Amerika Serikat Donald Trump terancam dimakzulkan oleh parlemen.

Ketua Kongres AS Nancy Pelosi beberapa hari yang lalu mengatakan bakal memulai langkah investigasi untuk memakzulkan Presiden AS yang kontroversial itu.

Menanggapi hal tersebut, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengatakan isu pemazulan Trump lebih banyak memberi dampak positif ketimbang negatif terhadap perekonomian RI.

Sebab, sebagai salah satu negara tujuan investasi (safe haven), ketika AS bergejolak, negara-negara ekonomi berkembang seperti Indonesia justru bakal mendulang untung.

"Sebetulnya sih, tentu saja AS itu kan negara kedua tujuan ekspor kita setelah China, mereka perang aja kita ada kenanya lah.

Tapi sejauh ini kan tidak terlalu besar dampaknya apalagi kalau mau impeachment, baru mau, belum terjadi," ujar Darmin ketika ditemui awak media di kantornya, Jumat (27/9/2019).

"Itu positifnya buat kita lebih banyak daripada negatifnya. Negara maju seperti AS selalu dianggap sebagai safe haven kalau dia masalah, kita ada untungnya," jelas Darmin.

Sebagai informasi, rencana pemakzulan Trump dilakukan lantaran Pelosi mendapatkan bukti presiden kontroversial itu melakukan penyalahgunaan kekuasaan.

Pernyataan itu disampaikan setelah Trump mendorong Ukraina untuk menyelidiki keluarga mantan Wakil Presiden Joe Biden, salah satu rival utamanya untuk kepresidenan pada tahun 2020.

Saat ini setidaknya ada 187 anggota DPR yang telah mendukung tindakan pemakzulan, dan jumlahnya terus meningkat. 

Halaman
1234
Editor: Moch Krisna
Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved