Pilpres 2019

Tiga Kali Mangkir Panggilan Bawaslu Terkait mahar Rp 500 Miliar, Andi Arief Beralasan di Lampung

Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) Partai Demokrat Andi Arief kembali mangkir dari panggilan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu)

Tiga Kali Mangkir Panggilan Bawaslu Terkait mahar Rp 500 Miliar, Andi Arief Beralasan di Lampung
Kolase TribunWow
Andi Arief 

TRIBUNSUMSEL.COM - Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) Partai Demokrat Andi Arief kembali mangkir dari panggilan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu).

Untuk ketiga kalinya, ia tak hadir memenuhi undangan sebagai saksi atas kasus dugaan mahar politik yang disebut-sebut diberikan calon wakil presiden (cawapres) Sandiaga Uno kepada Partai Amanat Nasional (PAN) dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS).

Baca: Tanggal Lahir Sama, Ini Julukan Diberikan Ahmad Dhani untuk Mulan dan Dul saat Rayakan Ulang Tahun

Baca: Bocoran Muddai Madang, Ungkap Lindswell Kwok Jomblo Sampai 2020

Baca: Ibunya Tajir dan Dandan Glamor, Anak Artis Ini Justru Kepergok Lakukan Hal Begini di Pinggir Jalan

Andi berdalih, saat ini dirinya masih berada di Lampung dan belum bisa kembali ke Jakarta lantaran orangtuanya sakit.

"Hari ini sebetulnya saya sudah berjanji hadir di Bawaslu untuk memenuhi undangan ketiga untuk klarifikasi sebagai saksi dugaan mahar politik Sandiaga Uno," kata Andi kepada awak media, Jumat (24/8/2018).

"Kemarin, saya sudah menghubungi Bawaslu tentang ada kemungkinan saya masih belum bisa kembali ke Jakarta karena saya masih harus bersama orangtua saya yang belum sehat sepenuhnya," sambungnya.

Andi mengaku, sempat memberikan tiga opsi kepada Bawaslu sebagai alternatif ketidakhadirannya.

Pertama, melakukan klarifikasi lewat video call. Kedua, dirinya menulis klarifikasi yang ia tanda tangani.

Ketiga, Andi melakukan klarifikasi di Bawaslu Lampung. Namun, ketiga opsi tersebut ditolak oleh Bawaslu.

Andi mengatakan, dirinya telah meminta bantuan dari pengacara yang juga kader Partai Demokrat Jansen Sitindaon, serta kader Partai Gerindra Habiburohman, untuk menjelaskan ketidakhadirannya ke Bawaslu dan meminta keterangan Bawaslu atas kelanjutan perkembangan kasus ini.

Meski demikian, Andi menampik dirinya menghindar dari panggilan. Ia juga bersikukuh tetap pada pernyataannya, dan tidak mencabut kicauannya di Twitter yang mengungkap soal adanya mahar politik yang diberikan Sandiaga.

Halaman
123
Editor: Siemen Martin
Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved