Ketika Batu Akik Menggila

Simon termasuk murah hati karena kerap memberikan batu-batu itu sebagai tanda mata kepada rekan-rekan dari luar kota yang berkunjung ke Medan.

Ketika Batu Akik Menggila
KOMPAS/RIZA FATHONI
Seniman Remy Sylado menunjukkan koleksi cincin akik miliknya, beberapa waktu lalu. Warna batu yang dikenakan biasanya disesuaikan dengan warna busana yang dipakai. 

Oleh: Mawar Kusuma & M Hilmi Faiq

TRIBUNSUMSEL.COM, JAKARTA - Seniman Remy Sylado mengenakan batu akik di sepuluh jari tangannya. Butet Kartaredjasa menyimpan koleksi puluhan batu akik di kotak deposit di sebuah bank. Kini batu akik menjadi gaya hidup. Ada apa dengan batu akik?

Butet Kartaredjasa menyimpan akik di bank semata demi pengamanan bagi batu akik serta batu mulia yang diwarisinya dari almarhum sang ayah, mendiang Bagong Kussudiardja. Penari dan koreografer Bagong, menurut Butet, selalu membawa tiga kantong kulit berisi beragam batu akik. Di tengah jalan, Bagong bisa berhenti lalu bercerita tentang akiknya hingga berjam-jam. Setelah Bagong meninggal, ratusan batu akik itulah yang kemudian dibagi oleh anak-anaknya.

Bagong bahkan pernah membeli lukisan dari seorang seniman terkenal dengan barter batu akik. "Kalau ada saudara yang kepepet butuh duit, mereka menjual akik ke saya. Mertua juga senang menghadiahi akik. Lama-lama suka," kata Butet.

Sejak mahasiswa, Butet memakai cincin berhias batu merah hitam. Kala itu, dia merasa penampilannya kurang macho. Tanpa kumis dan tidak tertarik memakai beragam aksesori, penampilannya sebelum memakai cincin akik dirasa "pucat". "Dulu aku bukan penggemar batu. Suatu hari nonton Jakarta Fair, tertarik lihat stan yang jual batu," kata Butet.

Batu yang dibeli sejak mahasiswa itulah yang hingga kini jadi kebanggaan Butet. Sekilas, batu itu terlihat berwarna hitam, tetapi akan berubah menjadi merah tua pada saat diterawang. Saking cintanya, batu tersebut tak pernah lepas dari jari manis tangan kanan Butet. Si cincin berhias batu tersebut hanya akan berpindah ke jari tangan kiri ketika Butet makan masakan padang dengan cara "muluk" memakai tangan.

Bahkan, ketika pentas atau main film, si hitam merah selalu lekat di jemari. Beberapa rekan seniman berseloroh bahwa Butet bisa main teater dengan bagus hanya karena memakai cincin batu. Ada pula yang sempat mengira batu itu sebagai alat pengasihan. Beberapa kali, ada penggemar batu yang berniat membeli batu unik yang dulu dibeli seharga Rp 25.000 itu.

"Aku merasa lebih keren. Kalau enggak pakai cincin batu rasanya gondal-gandul. Kayak enggak pakai celana dalam," tambah Butet.

Tak sekadar mengandalkan warisan, Butet pun mulai ketularan hobi berburu batu. Seperti ketika pergi ke Nusa Kambangan, ia membeli beberapa batu kul buntet yang konon bisa berjalan sendiri jika diletakkan di permukaan kaca yang diolesi minyak.

Keindahan alamiah akik itu pula yang membuat sastrawan Remy Sylado jatuh hati. Sejak 1970-an, Remy sudah mengoleksi beragam jenis batu akik. Awalnya, koleksinya hanya sebatas batu berwarna putih, sesuai warna kesukaannya. Kecintaan pada batu warna putih lantas merembet ke batu akik hitam dan merah sebelum kemudian mengoleksi batu dari semua warna.

Halaman
123
Tags
batu akik
Editor: Yohanes Iswahyudi
Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved